Thursday, 3 November 2016

Minyak Naik, Naik Minyak.

Sekian sahaja dari saya, Pemberita Cilik.
Gee.. I'm really gettin' use of typing one post per month huh? I guess.

Assalamualaikum. Good morning! Awake and already done my solah. Pepagi lagi buka telefon tengok update kat FB dan lain-lain media sosial. Produktif sangat. Heh. Bangun agak awal hari ini untuk sahur dan bersiap untuk kerja, walaupun masuk kerja pukul 10.00 pagi. Hey, early bird gets the earliest worm right? Ayat aku nak sedapkan hati.

Hari ini kena kemas sikit memandangkan khabar-khabar berita yang HOD aku akan datang ke daerah aku untuk buat pemantauan. Silakan, there's nothing to hide. More or less, i hope that she will know more about the problems and figure out a plan to solve, rather than babbling all the way. Kritikan itu membina, akan tetapi leteran berterusan dengan rasa tidak puas hati, well that's kinda personal. Never, I mean never involves private life with works.

This is my 4th day of having tonsitilitis and lucky for me, semakin sembuh. Tiada lagi serak sakit tekak untuk menelan mahupun kahak yang banyak pada tonsil. Aku jujur katakan sebagai perawat yang bagi nasihat kat orang, aku sendiri kurang ikut apa yang aku pesan. But on the bright side, i've already experience what others are having so let's just say I'm in their boots knowing what happens. The pain and agony especially mereka yang mengalami jangkitan tonsil bukan benda main-main. They literally said like having shortness of breath. Aku baru faham macam mana rasanya. It wasn't a joke.

Today is 3rd November. 1 November yang lepas berlakunya kenaikkan harga minyak. Harga minyak naik 15 sen seliter, peningkatan tertinggi setakat ini. Minyak masak juga dihapuskan subsidi di mana minyak sekilo naik hampir sekali ganda. Aku sebagai bujang terasa dari sudut minyak kereta dan motor sebab aku banyak guna untuk pergi kerja. Untuk minyak masak pulak aku bersimpati kepada mereka peniaga kedai makan dan keluarga berpendapatan rendah.

I mean come on goverment. Takder cara lain ke nak kurangkan beban rakyat dari menambahkan beban rakyat? Belanjawan baru-baru nie pun aku tengok sekali lalu. And don't start me on that. Lots of cut off on important expenses. Yang kena teruknya KKM la. Hampir separuh. Aku tak pasti masa depan negara aku macam mana. Dengan korupsi yang teruk dengan kepimpinan yang lemah, tunggu masa rakyat bangkit menentang jer.

Ketelusan? Jujur dan amanah? Hanya sekadar ayat buku teks sekolah. Look around you. Siapa yang berduit dialah yang berkuasa. Sampai satu ketika hilanglah moral dan etika dalam kerja. Jenayah berleluasa dan kadar kemampuan sara diri keluarga semakin kritikal kerana kenaikkan harga barang yang akan berlaku setelah naiknya harga minyak, both minyak masak dan petrol/diesel. Aku bukan pakar ekonomi, bukan juga penyokong mahupun pembangkang. Cuma mahu mereka yang memimpin ini lihat dengan hati.

Nilai sendiri collateral damage yang telah mereka lakukan ke atas negara yang aku sayang ini. Jangan sampai rakyat menjadi hamba di negara sendiri.

Aku mungkin diam, tapi diam aku berisi. Sampai satu masa rakyat akan bangkit menentang. Yang dizalimi akan bertindak. Penzalim akan dihukum. Tika itu kamu lihatlah moral dan etika. Adakah ada belas kasihan mereka yang menentang? Tidak. Kerana kamu sendiri telah menghilangkan bekas-bekas simpati mereka.

Hanya menunggu masa.

Detik demi detik.

Memang dari sudut hati betul ni. Heh, harap negara akan bangkit. Pada masa yang sama bangkit juga semangat cinta Islam. Agama yang aku sayang dan anuti. Agar kembali tika masa keduniaan ini hanya satu persembahan. Satu ladang semaian amalan untuk kembali ke akhirah.

Negara yang kembali kepada fitrah di mana segalanya menurut agama. Menghormati yang lain serta menjaga setiap amalan, setiap perancangan dan setiap kewangan menurut sudut Islam. Suci dan bersih dari syubhah, dari kekotoran. Dari penyelewengan. Kepimpinan yang adil dan saksama dalam menghukum. Serta meletakkan keputusan pada yang benar. Dan menghapuskan yang batil.

Perlahan-lahan diri ini pun sama bangkit. Untuk menentang penjajahan syaitan yang sekian lama berada dalam diri. Agar nur Islam cerah pada hati-hati mereka yang mencari. Amin.

Sekian. Fin.

No comments:

Post a Comment