Monday, 14 November 2016

Bulan Menangis Lagi...

bila aku tengok balik semua gambar lama dalam Facebook, ternyata aku amat merindui saat belajar di kolej dulu.

kenapa? sebab dalam susah payah bergelut dengan masa dan tugasan, aku masih ada masa untuk digunakan bersama kawan-kawan. tambah dalam dua tiga hari ini agak muram. mungkin sebab bulan penuh? mungkin. atau aku dah semakin tua, semakin menganjak usia. sebab satu hari diluang masa berada di rumah tanpa keluar. mungkin.

bukan sedih atau pilu tapi terkadang rasa diri sunyi sepi bila mana balik ke rumah. di saat rakan sekerja lain yang penat dan letih seharian bekerja, kembali ke rumah boleh meluahkan rasa penat dan berbicara, aku kembali ke rumah bertemu sahabat sejati, tilam empuk yang akan aku baring sehingga esok. tidak kira hari apa. cuti atau kerja, semuanya sama..

aku semakin menganjak usia. 26 pada November dan 27 pada Januari tahun hadapan. sekelip mata masa berlalu dengan senyap. setiap saat aku rugi bila ia dihabiskan, dibazirkan tanpa ada manfaat. masa diberi Allah aku habisi dengan sia-sia. ditambah dosa dan pahala yang sudah tentu pemberatnya beralih ke kiri. kerna diri ini sentiasa leka. alpa.

satu persatu gambar aku lihat dari aku muda hingga sekarang. keluarga semakin bertambah dan ibu bapa semakin meningkat usia. adik-beradik semakin matang berbicara. rindu usah dikata bukan kepalang. hanya mesej di telefon dan komen di Facebook peneman, hilai ketawa pengubat lara. aku bekerja. mereka masih belajar. kita semua masih belajar. untuk mengenal dan memikul tanggungjawab dunia dan akhirah.

hanya blog yang setia menjadi penyinar tatkala aku senyap. diam dan berfikir panjang mengenai berbagai perkara. dunia dan akhirah. dosa dan pahala. diri ini sentiasa bergelut seharian. bukan istiqamah dalam amalan dan bukan juga penentang kepada munkar. tiap kali bertukar. kadang baik kadang jahat. sebati dalam diri dan cuba masing masing untuk berada di dalam diri. nafsu dan iman naik turun. hanya diri memahami.

usah bicara soal hati kerana diri belum yakin pasti lagi. biar masa dan pengalaman mengajar diri. biar menderita sekarang memahami ketentuan Ilahi. agar perlahan mula kenal diri dan erti kehidupan ini. soal hati itu ketentuanNya. mati juga di tanganNya. cinta itu abstrak, sebelah pihak, tidak mengerti, halusinasi mata akan kecantikan harfiah dari kelembutan iman. sama sekali tidak sama.

andai aku muram bukan kerna salahmu. bukan jua dosamu. tetapi dosaku. dalam menghargai nikmat Allah aku sendiri kadang hanyut. aibku tersemat kunci di dalam diri. masa lampau hitam penuh bintik dosa. mulut dan badan sentiasa berdusta. doakan sentiasa dalam tiap lembaran baru. agar detik hati itu untuk terus mencari Yang Satu. setiap lembaran baru. setiap ungkapan baru.

10, 100 malah 1000 pun belum tentu mampu aku huraikan. yang pasti ini satu ilham dari hati dan minda. dari apa aku alami pada detik ini. waktu malam disinari bulan penuh menyinar. terang lagi cerah, membawa berjuta makna. berjuta peristiwa yang berlaku sehingga ke hari ini. menjadi satu sejarah hidup tentang diri yang sedih ini. ketika ini. muram dan pedih.

agar menjadi satu lagi memori selain dari gambar dan kata-kata manis. nostalgia anak muda watan berdarah Melayu, beragama yang satu. moga jadi iktibar tika mana bergelut lagi.

Allah masih di sisi.

Wednesday, 9 November 2016

Leter Orang Malas

It's really tiring this week. Kerja straight 3 hari 12 jam dengan bagi talk hari ini. Not to mention rumah dan depan rumah yang kotor. Balik je keje terbaring kat katil sambil buka phone, skrol FB, Twitter. And then fall asleep.

To wake up again at 4.30 am untuk solah Isya'. The circle continue. Everyday diri struggling untuk cuba kekal tenang dan lancar dalam semua kerja, even though work always pile up. Aku ambil peluang siapkan satu persatu. One thing at a time.

Money management was really poor this month. Banyak spending mengarut. Hajat nak simpan bak angan-angan Mat Jenin. Hanya bermimpi. Tiada effort dan endurance untuk kekal berjimat dalam waktu terdesak. Somethings need to be done.

I gain weight after finishing my antibiotics. I'm not proud of it. Really have regular stomach ache and my digestion isn't as normal as before. Mungkin sebab kerja juga. Waktu kerja dan makan selalu off. So I bite my own tongue too after advising others. Haish...

Esok Khamis. Harap ada perubahan yang dapat aku buat. In all sorts of things. Sebab esok aku cuti. Didn't want my time to be wasted. I hope.

Thursday, 3 November 2016

Minyak Naik, Naik Minyak.

Sekian sahaja dari saya, Pemberita Cilik.
Gee.. I'm really gettin' use of typing one post per month huh? I guess.

Assalamualaikum. Good morning! Awake and already done my solah. Pepagi lagi buka telefon tengok update kat FB dan lain-lain media sosial. Produktif sangat. Heh. Bangun agak awal hari ini untuk sahur dan bersiap untuk kerja, walaupun masuk kerja pukul 10.00 pagi. Hey, early bird gets the earliest worm right? Ayat aku nak sedapkan hati.

Hari ini kena kemas sikit memandangkan khabar-khabar berita yang HOD aku akan datang ke daerah aku untuk buat pemantauan. Silakan, there's nothing to hide. More or less, i hope that she will know more about the problems and figure out a plan to solve, rather than babbling all the way. Kritikan itu membina, akan tetapi leteran berterusan dengan rasa tidak puas hati, well that's kinda personal. Never, I mean never involves private life with works.

This is my 4th day of having tonsitilitis and lucky for me, semakin sembuh. Tiada lagi serak sakit tekak untuk menelan mahupun kahak yang banyak pada tonsil. Aku jujur katakan sebagai perawat yang bagi nasihat kat orang, aku sendiri kurang ikut apa yang aku pesan. But on the bright side, i've already experience what others are having so let's just say I'm in their boots knowing what happens. The pain and agony especially mereka yang mengalami jangkitan tonsil bukan benda main-main. They literally said like having shortness of breath. Aku baru faham macam mana rasanya. It wasn't a joke.

Today is 3rd November. 1 November yang lepas berlakunya kenaikkan harga minyak. Harga minyak naik 15 sen seliter, peningkatan tertinggi setakat ini. Minyak masak juga dihapuskan subsidi di mana minyak sekilo naik hampir sekali ganda. Aku sebagai bujang terasa dari sudut minyak kereta dan motor sebab aku banyak guna untuk pergi kerja. Untuk minyak masak pulak aku bersimpati kepada mereka peniaga kedai makan dan keluarga berpendapatan rendah.

I mean come on goverment. Takder cara lain ke nak kurangkan beban rakyat dari menambahkan beban rakyat? Belanjawan baru-baru nie pun aku tengok sekali lalu. And don't start me on that. Lots of cut off on important expenses. Yang kena teruknya KKM la. Hampir separuh. Aku tak pasti masa depan negara aku macam mana. Dengan korupsi yang teruk dengan kepimpinan yang lemah, tunggu masa rakyat bangkit menentang jer.

Ketelusan? Jujur dan amanah? Hanya sekadar ayat buku teks sekolah. Look around you. Siapa yang berduit dialah yang berkuasa. Sampai satu ketika hilanglah moral dan etika dalam kerja. Jenayah berleluasa dan kadar kemampuan sara diri keluarga semakin kritikal kerana kenaikkan harga barang yang akan berlaku setelah naiknya harga minyak, both minyak masak dan petrol/diesel. Aku bukan pakar ekonomi, bukan juga penyokong mahupun pembangkang. Cuma mahu mereka yang memimpin ini lihat dengan hati.

Nilai sendiri collateral damage yang telah mereka lakukan ke atas negara yang aku sayang ini. Jangan sampai rakyat menjadi hamba di negara sendiri.

Aku mungkin diam, tapi diam aku berisi. Sampai satu masa rakyat akan bangkit menentang. Yang dizalimi akan bertindak. Penzalim akan dihukum. Tika itu kamu lihatlah moral dan etika. Adakah ada belas kasihan mereka yang menentang? Tidak. Kerana kamu sendiri telah menghilangkan bekas-bekas simpati mereka.

Hanya menunggu masa.

Detik demi detik.

Memang dari sudut hati betul ni. Heh, harap negara akan bangkit. Pada masa yang sama bangkit juga semangat cinta Islam. Agama yang aku sayang dan anuti. Agar kembali tika masa keduniaan ini hanya satu persembahan. Satu ladang semaian amalan untuk kembali ke akhirah.

Negara yang kembali kepada fitrah di mana segalanya menurut agama. Menghormati yang lain serta menjaga setiap amalan, setiap perancangan dan setiap kewangan menurut sudut Islam. Suci dan bersih dari syubhah, dari kekotoran. Dari penyelewengan. Kepimpinan yang adil dan saksama dalam menghukum. Serta meletakkan keputusan pada yang benar. Dan menghapuskan yang batil.

Perlahan-lahan diri ini pun sama bangkit. Untuk menentang penjajahan syaitan yang sekian lama berada dalam diri. Agar nur Islam cerah pada hati-hati mereka yang mencari. Amin.

Sekian. Fin.