Sunday, 21 August 2016

Sabtu Sengguk : Motivasi Diri Di Malam Hari..

'The effort is real. You put your heart into it. Your passion is overwhelming. The need is strong. But always poor on deliver. And easily satisfying the need. And you crave again.'

Assalamualaikum. Selamat malam para pembaca. Di saat anda membaca post ini, saya sebenarnya rabak mata menaip di waktu malam. Menunggu tengah malam agar dapat direhatkan badan dan minda untuk bekerja esok. Namun, dek kerana idea dan perkara yang ingin dikongsikan.. maka hasrat rehat itu ditangguh sekejap hingga post selesai. Barulah tidur dengan amanjaya.. eh, dengan aman. 


2 minggu yer? Hectic betul dua minggu kerja. Menggantikan member yang tengah menduduki exam. Dalam pada masa yang sama manage diri yang sememangnya tidak terurus, dengan pelbagai masalah dan kekalutan. Namun semua dapat diselesaikan. Alhamdulillah syukur pada Allah yang telah beri peluang untuk aku menaip tentang apa berlaku sepanjang waktu aku kerja.

Bulan Ogos merupakan bulan kemerdekaan dan bulan Olimpik yang dianjurkan di Rio, Brazil. Banyak berita menarik dan kurang menarik yang dapat aku tahu dari media massa dan juga Facebook. Dalam bulan ini juga banyak OT yang aku dah buat. Syukur ya Allah. Penat semestinya tapi aku dah boleh sedikit sebanyak manage stress kerja. Mana-mana kerja pun stress.. It's up to us to manage it wisely. Acewah.


Spending my time reading my so-called diary. Catatan nota kecil yang aku isi dalam buku. Ada banyak buku yang aku tulis. Each and every single book ada aku tulis pasal benda yang berlaku seharian. Mostly aku tak privatekan sangat soal perkara tue, memandangkan setiap bahan aku taip ada kebarangkalian yang ia akan dibaca kembali, sama ada mereka dapat atau tidak. Personally aku jarang masukkan emosi. Aku lebih kepada memerhati dan mencatat.

Nilai sesuatu perkara? Anda tentukan. Allah beri kita akal untuk membezakan baik buruk.

So, in that book aku banyak cerita pasal kerja, pasal staf dan pesakit. Apa yang berlaku. Kadang buat aku gelak, kadang sedih. Itu belum dikira moment gambar yang stored dalam Facebook. Dari gambar aku semasa kolej sampai sekarang. Masa kemalangan dan masa dikecewakan. Allah tahu betapa banyak benda aku tempuhi sepanjang perjalanan. Semuanya aku atasi dengan berkat Allah, kasih sayang Allah dan kedua ibu bapa aku.


Oh, I haved shaved. Serabai pulak tengok misai dan juga jambang. Janggut masih maintain. Rambut pun makin kerap gugur. Semakin hari semakin tua. Masa kerja pulak, divided antara emosi dan akal fikiran. Logik akal lebih mengatasi emosi kalau kerja tapi kadang kala emosi over-throw logik dan nurani. Pesakit banyak sakit dan banyak ragam. Dan aku sejak dari zaman sekolah, adalah seorang pendengar setia, bukan penyelesai masalah.

Paling utama dalam tahun ini aku mula pandang masalah dan sikap manusia sebagai satu rahmat dari Allah. Why? Sebab sikap manusia dan juga masalah adalah satu cara Allah nak ketuk hati kita yang sememangnya jahil dan hina ini untuk mengetahui bahawa ada penyelesaian bagi setiap perkara jika penyerahan diri kita hanya kepada Allah. Sikap dan sejarah gelap sisi manusia itu pun adalah kurniaan Allah. Aib mereka jika kita pelihara.. maka Allah akan jaga aib kita sentiasa.

Jangan cepat melatah. Itu pesan 'in-charged' aku tiap kali berhadapan dengan masalah dan kesulitan. Cari alternatif dan ambil peluang untuk memperbaiki keadaan dengan sebaiknya. Manfaatkan segala kesulitan yang ada agar yang dapat pada kita adalah ketenangan dalam menyelesaikan setiap masalah. Deep aku nak explain tapi lebih kurang macam nie la yang aku faham.

Lots of thinkin for the past 2 weeks too. Sama ada time kerja, atas tilam baring kepenatan. Dari hari paling lapang kerja hingga hari paling sibuk kerja, sampaikan tangan kanan aku krem, telinga aku sakit dan badan rasa penat. Tapi Allah itu Maha Mengetahui. Singkap semua kemudahan bagi hambaNya yang penat. Dipermudahkan segala urusan. Biarpun hati dan jiwa ini tahu aku belum betul-betul beribadah dengan ikhlas hati kepadaNya.

Memikirkan soal dunia yang aku rasa terlalu singkat dan akhirat yang semakin hari semakin mendekat. Konon hati tidak mahu dirantai dengan dunia tapi terangan merasakan keindahan syurga itu khayalan semata-semata. Sedangkan janji Allah itu pasti. Syurga tersergam indah bagi mereka yang sabar dan taat dalam menunaikan ibadah. Jahanam itu selalu menantikan sang fasik dan kafir yang Allah istidrajkan mereka dengan kemewahan dunia. Aku berada di tengah-tengah.

Setiap kali aku blog, aku rasa tenang. Seperti ia adalah kesedaranku yang ingin sekali membawa diri menghadap Allah dengan ketenangan. Namun pastinya jalan itu bukan mudah. Kerana dunia itu Allah cipta untuk menduga manusia. Hanyut jauh dalam kemewahan, gelojak nafsu syahwat dan pangkat sampaikan Islam dan Allah tidak lagi semat selalu di hati. Aku dan Allah tahu betapa banyak dosa yang dilakukan sehingga kini.

Berapa banyak kali aku memohon keampunan dan sentiasanya akan tersungkur dengan fatamorgana dunia. Maka blog adalah satu cara untuk aku cuba fahami diri dengan setiap luahan perasaan agar aku lebih faham tentang tujuan manusia itu diciptakan. Aku dambakan syurga. Aku sayang Allah dan Rasulullah. Aku sayang Al-Quran. Aku sayang ibu bapa dan keluargaku. Maka dengan itu, perlahan diri ini bangkit dari tersungkur untuk membaca tiap doa dan semangat di dalam blog.

Agar kekal kuat dalam perjuangan. Amin.

Lari topik dah nie. Haha.. InsyaAllah. Ini perkara yang sentiasa aku tekankan dalam blog. Agar lebih komited dalam segala usaha. Belum dikira target yang dicadangkan sampai ke sudah tak menjadi.

Moga lebih kuat dan lebih efisyen dalam pengurusan masa dan diri. InsyaAllah. Nanti sambung tentang pengurusan masa. Sembang nanti.

Assalamualaikum.

Thursday, 11 August 2016

Lalala.. Hari-Hari Kerja..

Spending most of my days here at the clinic, I take this opportunity to type down what's happening in past few days. And now I'm blurred. Hahaha..

Assalamualaikum dear readers. Apa khabar? Moga hidup diberkati, kesihatan sentiasa dijaga and as always, do good deeds. Even though everyday you face with hardship and temptation of all sorts. Me? Alhamdulillah masih bernafas dan diberi kesempatan Allah untuk menaip post ini. Stay kat klinik untuk sementara, teman staf. Anyhow, my weeks was hectic with works. Yours?

Beban kerja semakin bertambah dengan kadar kenaikkan pendaftaran pesakit kat klinik. Which is great in statistic but rabak mata dan jiwa dari sudut man power. Kerja 12 jam pada satu satu tempoh boleh buat badan terasa bebanannya. I mean dengan kekurangan tidur dan rehat serta mentaliti yang semakin tumpul, boleh jadi kualiti kerja juga semakin kurang.

Sometimes I think the best way to solve this problem is through discussion and brainstorming. That's why leader is needed. But I guessing tak semua ketua yang benar benar memahami anak buah. Ketua yang memahami ialah ketua yang tahu masalah dari akar umbinya bukan sekadar memalitkan kesalahan pada orang lain. That's my opinion. InsyaAllah, akan ada penambah baikan jika perkara ini diambil berat.

Kerja sememangnya penat. Walau apa-apa kerja sekalipun, hatta yang menggunakan minda atau pemikiran. It use more energy and power to solve things rather than do things. Mengira kebarangkalian misdiagnosis, salah beri ubat atau salah pesakit, risiko itu tetap ada. Jadi bila kualiti kerja kurang, rasanya risiko perkara ini terjadi adalah sangat tinggi. Hopefully bila ada penyelesaian bagi perkara ini, kerja akan jadi lebih senang dan lancar. |

All of the points that I made out here is because I've been discussing with my in-charged about certain things that should be clear. Terkadang fikir juga staf yang letih dan penat dengan beban kerja banyak. Bila mana kita mencadangkan kerja lebih masa, ada sahaja mereka cuba untuk membangkang. Padahal dari sudut positifnya ia dapat melancarkan sesuatu prosidur.

Dan jangan dicakap pula tentang soal sikap. Sebab tak semua orang atau individu sikapnya sama. Itu hal lain pula yang harus dibincangkan secara panjang lebar. Realitinya staf dan kerja tidak dapat dipisahkan. Yang mengukuh dan menguatkan staf itu adalah hubungan baik antara staf sendiri. Tiada kompromi dan saling bekerja sama antara satu dan lain. Bukan sekadar mendengar tapi tidak hadam.

Fuh, ilmiah lak aku hari nie. Hahaha..

Kesimpulannya.. persekitaran yang baik serta komitmen dan ambil tahu (cakna) antara staf dan ketua adalah penting dalam membantu melancarkan segala program, kerja dan bebanan. Sikap toleransi antara kita seharusnya diamalkan dan diperbaiki dari semasa ke semasa agar mutu kerja berkualiti.

Sekian.

Hahaha.. = D

Saturday, 6 August 2016

Menunggu Detik Cinta..

Bismillahi rahmani rahim..

I steal some time today to spend most of it here. For my new post. Sudah masuk bulan Ogos dan Zulkaedah. Lots of things happen and I don't know where to begin.

1st thing is about my perspective on love and the commitment on finding the one. Balik je dari kampung aku cerita kat mama pasal sahabat mak saudara aku, junior dia masa kerja yang telah kehilangan ibu dan ayah. Mama baru tahu dan ambil keputusan untuk melawat dia nanti bila dia balik kampung.

Aku yang kebetulan ada kat sana menceritakan perihal jodoh dan komitmen. Tidak dipaksa diri ini sama sekali untuk menerima tapi aku cakap, berikan masa. Berkawan dan kenal rapat gadis yang telah mak aku lihat sendiri, bersembang. Beliau berkenan sangatlah kalau gadis ini dijadikan sebagai suri penyeri rumah tanggaku. Hahaha..

Aku? Allah sahaja tahu. Bukan menidak dan bukan juga mengiyakan. Sebab selalunya aku yang cerita kat mama pasal gadis-gadis yang aku berkawan. Kali ini mama pula bercerita gadis yang dia berkenan. Tiada dilema diri ini cuma aku menung seketika. Allah telah beri jalan untukku dan aku harus memberi kata putus.

InsyaAllah. Pupuk diri ini untuk menerima jodoh pemberian Allah. Dalam pada masa yang sama berkawan dengan yang lain. Bukan hanya fokus pada seorang. Kerana komitmen dan rasa kasih sayang itu tidak harus dipaksa. Biarkan ia hadir sendiri tatkala diri benar-benar Allah katakan, anta bersedia. Anta menerima suri hidup untuk dunia dan akhirah.

Sama-sama dalam mencari redha Allah di samping memperbaiki kelemahan dan kekurangan diri.
Sebab diri ini juga sudah tak terurus. Hehehe.. Tapi bukan dalam masa terdekat. Tidak sekarang. Biar hati itu berdetik sendiri oleh ketentuan Allah. Hanya Allah yang mampu menentukan jodoh pertemuan dan cinta itu sendiri.

Kerana Allah sendiri tahu hambaNya belum cukup cinta padaNya..

Amin Ya Allah.