Tuesday, 28 June 2016

Anak-Anak Syurga..

Bismillahi rahmani rahim..

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..
Harap semua dalam keadaan sihat walafiat. Masih berpuasa? Alhamdulillah. Sudah masuk 23 Ramadhan, 10 hari terakhir Ramadhan, fasa 'itqun minan nar' iaitu pembebasan dari api neraka (maaf dan sila tegur kalau silap). Iaitu masa kita berlumba untuk memperbanyakkan amal ibadah kepada Allah, menghayati 10 terakhir Ramadhan dengan zikir dan tasbih serta sibukkan diri dengan membaca Al-Quran serta memahaminya.

Sedikit sebanyak peluang ini aku ambil. Tahun ini agak rajin sedikit. Berbanding tahun lepas yang sememangnya penuh dengan depression. Menjadi pembakar semangat diri bila aku ingat balik memori tahun lepas. Betapa lemah dan daifnya kita manusia tatkala diuji dengan dugaan. Runtun hati sedih dan merasakan diri ini lemah apabila ditimpa musibah yang Allah janjikan hanya sementara. Untuk kita tadabur diri kembali kepadaNya.

Walhal mereka diluar sana ada yang menghadapi kematian setiap hari di medan perang. Kebuluran dan kehilangan harta benda dek tentera zalim yang saban hari membunuh mereka yang tidak bersalah serta memusnahkan tempat tinggal mereka. Dalam doaku sebak tiap kali qunut nazilah aku baca, membayangkan keperitan saudara Islam. Moga Ramadhan ini penuh barakah dengan bantuan dan kasih sayang sesama saudara dalam memperkuatkan iman kepada Allah.

Aku tersentuh dengan satu artikel yang tentang misi kemanusiaan di Palestin di mana mereka kembali dari 'Misi Berani Mati' untuk menghulurkan bantuan ke kawasan Gaza. Panjang artikelnya namun worth of reading. Tentang adab dan kelakuan mereka kanak-kanak Palestin tatkala diberi bantuan. Penuh dengan hilai tawa dan senyuman. Saling membantu dan membahagikan bantuan.

Seperti tiada berlakunya peperangan. Tiada seperti digambarkan di dalam media di mana mereka berasak dan bertolak-tolak, trauma dan sentiasa kemurungan. Jauh berbeza tanggapan itu bila mana mereka sampai di kawasan bantuan. Para-para hafiz di pusat tahfiz sana semuanya beribadah dan membahagikan makanan sesama sendiri. Mendahulukan yang kecil dan mengutamakan yang lemah.

Para pemberi bantuan merasa bagaikan mereka berada di planet lain. Kegembiraan dan penuh kecintaan mereka kepada Allah. Penuh ketenangan dan senyuman serta salam. Apabila ditanya mereka, mahukah mereka mengikut rombongan bantuan pulang ke Malaysia dan belajar di sana, mereka menjawab ' terima kasih tapi Syurga menanti kami '
Aku sebak membaca.

Artikel tersebut aku kepilkan di sini untuk menjadi motivasi kepada yang lain agar kekalkan momentum ibadah dan amalan pada bulan Ramadhan ini. Ikhlas dan terus istiqamah dalam mencari Lailatul Qadr dan sentiasa positif dalam meneruskan kehidupan. Cukup sudah nukilan aku hari ini. Kekal positif dengan hidup dan sentiasa rendahkan diri kepadaNya. Beramal dan beribadah seolah-olah kita mati esok.

Kita hanya manusia. CiptaanNya yang sentiasa berdosa. Hina kita disisiNya.
Moga Allah menerima taubat kita hambaNya.

Amin.

Anak-Anak Syurga : Aqsa Sharif

Saturday, 25 June 2016

Penamat Yang Indah, Pecutan Menuju Keampunan..

Semoga kau tenang di sana..

I had many chances in my life that I wasted. I might seems busy but actually I'm the one who finding myself occupied with things that weren't even important for me. As time flows, regrets and sadness are the only moments that I can share with myself. Appreciate the time and the ones that you cared. Everytime, everyday.

Assalamualaikum. Diberi peluang untuk menaip dan menghirup udara segar adalah antara nikmat pemberian Allah yang tidak terkira kepada aku. Dalam sesibuk mana diri, atau menyibukkan diri sendiri.. ada juga masa untuk aku bersila menghadap laptop sambil menaip tiap apa yang tak terucap oleh mulut, nukilan idea dan perkara yang berlaku dalam masa seminggu ini.

Pertama, aku sedeqahkan al-Fatihah kepada arwah pak sedaraku, Nurulbakti Imran yang telah menghadap Illahi pada 20 Jun 2016, pagi waktu Malaysia. Beliau meninggal dunia disebabkan serangan jantung semasa tidur. Amat mengejutkan kerana beliau satu-satunya bapa saudara sebelah mak yang agak rapat dengan aku, dari kecil hingga dewasa.

Jasa dan keceriaan dia akan aku rindui. Jenaka dan juga nasihat yang diberikan juga akan aku semati dalam minda dan kotak memori. Meninggalkan isteri dan dua orang anak, aku jadi sebak. Mereka masih kecil dan tidak tahu apa-apa. Semoga Kak Sue tabah dalam menghadapi hari mendatang dengan kekuatan dan semangat yang tinggi. Amin.

Pulang aku ke kampung menunggu jenazah sampai ke rumah dari Hospital Sungai Buloh. Dalam pukul 9.00 malam, jenazah tiba di rumah. Ramai sahabat dan sanak saudara hadir menziarahi arwah buat kali terakhir. Setelah imam tiba, aku dan jemaah solat jenazah dan terus ke perkuburan di Perol untuk pengebumiannya.

Masuk ke liang lahad sambil membantu mengangkat jenazah adalah perkara baru bagi aku. Sama-sama memasukkan jenazah ke dalam liang lahad, menutup dengan kayu lahad lalu dikambus tanah ke lahad sehingga selesai. Kemudian talkin dibaca oleh imam. Suasana sayu dan sepi diiringi bunyi hujan renyai yang tenang menangisi pemergian insan ini.

Sememangnya Allah lebih sayangkan dia.

Moving on. Kini sudah masuk fasa terakhir atau minggu akhir Ramadhan iaitu 'pelepasan diri dari api neraka'. Sekejap je aku rasa Ramadhan berlalu. Semakin hari semakin ramai menunggu saat Syawal tiba. Aku? Terkesima seketika menaip. Sedih kerana Ramadhan semakin pergi meninggalkan diri. Sesal, kerana amal ibadah dan keikhlasan diri untuknya juga tidak sekuat mana. 


Mungkin dek terisi masa dengan dunia hingga lupa meletakkan hati, memperhambakan diri kepada Allah. Benar kata orang, pabila syaitan diikat.. maka yang berperang dengan kejahatan itu adalah diri manusia itu sendiri. Bertarung dengan nafsu dan keinginan yang tak pernah kenyang. Lalu ia memakan diri. Nauzubillahi min zalik.

Dalam kesempatan 20 Ramadhan ini aku berdoa kepada Allah, semat dalam hati agar dapat memperbanyakkan amal ibadah, berzikir dan ikhlaskan hati dalam kerja. Misi mencari Lailatul Qadr sudah pastinya. Melekakan diri dengan bacaan al-Quran dan diam, menuturkan perkara yang baik dan penting sahaja. Moga usaha aku ke arah kebaikkan ini diberkati dan diredhai Allah.

Kerana aku hanya seorang pendosa tegar, seorang fasik yang mendambakan pengampunanNya.

=)

Sunday, 12 June 2016

Ramadhan Tiba Lagi

Deep
as requested by my sister, here it is.. a new post just for your pleasure reading.. :)

Assalamualaikum.

Selamat pagi, yang indah lagi tenang. Ramadhan telah menjelang tiba (6th Ramadhan to be exact), seluruh muslimin dan muslimat sekarang menjalankan ibadah puasa dan memperbanyakkan amalan dalam mendekatkan diri kepada Allah SWT. Dari kecil hingga besar, tua dan muda sama-sama berusaha mencari rahmat, keredhaan dan keampunan dari Sang Pencipta, bagi menghapus dosa-dosa yang telah dilakukan dahulu.

Termasuk juga aku. Yep. Tahun ini buat kali pertama aku berpuasa di bandar Sungai Siput. Tahun lepas aku habiskan masa rehat aku berpuasa di rumah lepas kemalangan teruk bulan Mei. Masa aku berpuasa, sememangnya banyak dugaan. Bukan lapar dan dahaga sahaja, malah kesakitan serta macam-macam benda aku alami masa berpuasa. Aku puasa pun tak penuh memandangkan pada waktu tue aku menjalani pembedahan 'platting' untuk tulang pipi. 


Sakit tak terperi disamping mulut yang telah dibesikan dengan braces sememangnya cabaran untuk aku. Berpuasa dan berbuka dengan makanan yang lebih kurang sama. Soft food dan aku tidak digalakkan mamah/gigit dengan kuat memandangkan gigi masih lemah. Alhamdulillah, bila aku fikirkan balik masa taip nie, betapa syukurnya Allah beri pengalaman sakit tahun lepas. Sememangnya tidak terhingga syukur dan berterima kasih kepada Allah atas segala nikmat dan kesakitan. Ia mengajar aku banyak mengenai kehidupan dan redha.

Puasa sendirian dan berbuka sendirian buat masa ini. Sama macam aku berpuasa di klinik. Bezanya sekarang di bandar. Bazar pun dekat. Barang makan mudah beli dan lebih selesa. Apa yang kekal sama adalah berbuka dan sahur sendirian. Hahaha.. alhamdulillah. Nikmat tue dapat peluang sahur dan berbuka. Ada yang tak bersahur, ada yang nak berpuasa tapi keuzuran. Ramadhan menyemai pemikiran mendalam mengenai mereka yang kurang berkemampuan, yang tidak bernasib baik seperti mana kita.

Mengajar diri untuk rendah diri dan bersyukur tiap masa, ketika. Bersyukur dengan apa yang ada secara lahiriah dan rohaniah. Satu bulan di mana hati manusia itu tenang dan merasa lazatnya bak kata ustaz, lazatnya ibadah itu dilakukan tanpa ada gangguan. Satu tempoh untuk mengenal diri sendiri, mengukur kemampuan serta menilai diri. Muhasabah atas tiap sesuatu perkara yang dilakukan serta pengharapan yang agung kepada Yang Maha Mengampuni ( Al-Ghafur ).

Sejujurnya terlalu banyak nikmat yang telah Allah beri kepada diri ini. Yang terlihat dan yang tidak terlihat. Kalau nak diceritakan aku pasti tidak habis. Allah telah beri segalanya. Agar kita sebagai hamba bersyukur dan terus istiqamah dalam beramal. Ikhlas dan sabar dalam mengerjakan ibadah agar beroleh keredhaanNya.

Hehehe.. dah macam tazkirah lak post kali ini. But I'm telling the truth from what I had during the past week. Sememangnya berbeda dengan bulan lain. And I'm trully grateful for that. Doakan ia berkekalan setelah perginya Ramadhan. InsyaAllah.
Sekarang aku lebih memotivasikan diri dalam bekerja dan beribadah. Even thou terawikh tahun nie kurang (sememangnya satu achievement yang hambar). InsyaAllah, akan cuba sedaya upaya memanfaatkan masa diberi dengan elok.

Doakan hamba yang lemah ini. Amin.

Oh, dan jangan membazir ketika membeli juadah berbuka. Beli sekadar mampu.

Baik, done. Assalamualaikum.