Friday, 27 May 2016

Alone

Assalamualaikum...

Craving to type. Again, without any ideas. Menaip mengikut gerak hati dan fikiran. Harap dapat puaskan keinginan diri yang sering kali mahukan jari-jemari menari di atas papan kekunci. Biarpun kadang yang dikongsi hanyalah dari apa yang dialami. Normal hidup seorang manusia.

Pelbagai emosi, suka dan duka sepanjang seminggu aku kerja. Sama banyak. Rasa amarah boleh dikatakan tak ada tapi banyak gelak dan sunyi. Biasalah aku pun kerja jauh dari rumah, di negeri lain. Normal jika kadang kala sunyi. Tak sabar nak tunggu cuti hari Isnin untuk balik kampung. Lepaskan rasa kesunyian diri ini. =)

Semakin turun berat badan, walaupun perlahan. Aku kurang senaman dan kurang melakukan aktiviti luar. Banyak guna masa untuk lepak di klinik, bila dah bosan kat rumah, berbual dan bersembang dengan staf. Nak keluar ke bandar pun malas. Keluar seorang diri sememangnya tak seronok. Itu pun dipanggil kesunyian jugak la kan?

Esok mula balik kerja lepas rehat dua hari di rumah. Jujurnya diri sememangnya tak terurus. Walaupun bila dalam masa cuti. Seharusnya aku guna masa cuti sepenuhnya untuk kemas rumah. Bertangguh dan bertangguh, ditambah dengan malas maka hampir banyak kerja jadi tertangguh. Bila nak jadi rajin. Haish. Tipikal budak lelaki.

The main point yang aku nak kongsi kali ini adalah pentingnya anda sebagai seorang perantau untuk kerap balik ke rumah, walaupun banyak kali. Kenapa?

Aku dah merasa satu perasaan yang agak sunyi apabila kerja di sini. Tanpa keluarga dan adik-beradik di sisi, sememangnya bila aku balik dari kerja, teman rapat aku adalah bantal, kipas berkelajuan 3 dan tilam yang menjadi tempat aku luahkan segala perasaan. Selalunya luahan itu adalah kepenatan dan bagaimana teruknya diri ini bila dah tak boleh uruskan masa dengan elok.

Serius.

Pulang ke rumah, mendengar nasihat dan gurauan senda ibu dan ayah, celoteh adik-adik yang sering bergaduh tentang siapa yang nombor satu bila sampai rumah dari sekolah, makanan yang sentiasa disediakan ibunda tersayang atau seringkas melihat ayahanda yang lelap tidur di atas karpet setelah menonton televisyen adalah antara perkara yang buat aku rindu akan rumah.

Akan keluarga.

It's like a medicine. A drug that full of loves. Penuh dengan khasiat. Menjadikan seorang itu fokus. Bersedia untuk bekerja walaupun penat dan lelah. Kerana ada pengubat di rumah. Jujur aku kata antara sebab aku moody pun mungkin sebab ini. It's been 2 months. Macam mana la adik-adik aku yang belajar kat luar negara boleh survived?

Mungkin juga sebab selama nie aku sentiasa balik setiap bulan. Apabila tiba masa aku ambil keputusan untuk tak balik, it was THE worst decision ever. Hilang fokus dan mula senang letih. Kalau dulu aku sentiasa jaga lewat, tidur lewat. Tapi sekarang balik rumah terus terbaring tidur dan terjaga awal pagi.

Ada hikmah kot dalam kesusahan yang aku lakukan. Cuma mungkin aku yang tak nampak. Jauh dari famili tak bermakna jauh dari Allah. Allah kan dekat? Cuma aku jer yang lalai dan leka dengan segala masalah, hingga aku lupa kasih sayang Allah jauh lebih hebat dari segalanya. Pengubat segala kesunyian.

A dose of regrets and also motivation from this post. Deep down baru faham. Aku akhirnya boleh lepaskan apa terpendam dalam hati. I've been neglected, being amazed with world, I forgot The One. Ya Rabb.. ampunkan hamba ini.

Peringatkan diriku tentang kasih sayangMu, tentang rasa rindu hamba ini dalam mendekatkan diri pada Sang Pencipta. Jangan isi kesunyian aku ini dengan kemungkaran yang telah berkali-kali aku ulangi. Aku hanya mahu keredhaan, ketenangan dan pengubat kesunyian diri.

Moga menjadi lebih kuat dalam meniti masa hidup yang semakin sedikit. Amin

No comments:

Post a Comment