Monday, 28 March 2016

Dear Concious, Please Hold My Heart...

Eminem - Lose Yourself

Ambil mood menaip malam nie. Bulan Mac sememangnya macam-macam benda nak dicerita. Nak dikata dan diluah tanpa ada batas. Tentang diri dan apa di alami setiap ketika. Yang baik dan buruk. Buruk diperhalusi dengan mencari kelemahan dan diperbaiki. Yang baik dicedok sehingga dari biasa terus menjadi amalan seharian. Dengan rentak lagu Eminem yang membuat mana-mana orang mendengar mengangguk kepala secara tidak dipaksa.

Tapi isinya tiada. Hehe..

Ok, Kembali sunyi.

Kerja tanpa henti pada minggu ini, memandangkan aku akan balik kampung esok malam. Beg dah terbuka, tak terisi dengan baju seluarnya. Cuaca kurang panas dan agak redup. Mungkin hujan tapi sehingga kini tiada. Kuasa Allah.. syukur sentiasa tak kira apa jua yang diberi. Kerja habis shif sampai petang dan terus balik ke rumah. Rehat.

Terus terang pengurusan merupakan satu perkara yang sememangnya aku gagal. Gagal dalam merancang kewangan dan masa untuk diri. Rehat yang kadang kala ada dan selalunya kurang cukup. Masa yang diri ini terasa singkat walhal sebenarnya menyusahkan diri dengan perkara yang remeh temeh, yang boleh diselesaikan dengan segera ( procastination ). Juga pengurusan wang yang kadang kala terlalu banyak keluarkan duit tanpa ada belanjawan yang bijak.

It needs to stop and to be manage.

Aku harap siapa yang baca ini boleh bagi idea bernas tentang pengurusan kewangan yang bijak serta pengurusan masa yang efektif. Kalau ada yang membaca. And I'll try my best to seek others yang boleh ajar cara manage diri. I'm 26 and supposedly it wouldn't be a problem, aite? InsyaAllah. Walau usaha untuk berubah tue sedikit tapi lebih baik dari tiada effort langsung.

Again dulu pun dah pernah buat reminder pasal masa spending terlalu banyak pada laman sosial dan gadget. It needs to be control. Otherwise, it would be out of hand. InsyaAllah masa cuti kat kampung juga aku nak kurang masa luang dengan alat elektronik. More on family. Tendency untuk jawab phone dan download cerita tue ada tapi kena tahan. Unless kalau benar-benar kecemasan. If not, then sememangnya kat rumah nanti, dah jadi macam cyber cafe. *Sigh

Mohon concious diri sentiasa dengan Islam dan menjadi seorang Muslim dan Mu'min yang baik. Bukan sekadar nama di I/C. Banyak benar Allah bagi hint suruh berubah cuma diri ini tertewas dengan syaitan yang tak pernah puas sesatkan anak Adam agar turut bersamanya ke neraka. Nauzubillah.

Ingat Allah.. Ingat mama dan abah di rumah.. Ingat adik-adik..

Merekalah yang lebih memahami diri dari segalanya..

Amin..

Jadikanlah aku seorang yang tenang dan sabar menerima dugaanMu..

Monday, 21 March 2016

Mulut, Akal dan Hati

Ubat marah bagi aku ialah makanan. Walaupun sedikit, bila dirasa, ianya begitu nikmat sehingga hilang semua kehangatan di hati. Hanya perut yang mengucapkan terima kasih atas makanan yang telah dimamah turun melalui esofagus sang teruna. Hilang habis rasa fed-up hari ini. Tapi jari masih menaip dengan harapan agar hari ini aku lebih faham dan cuba untuk memperbaiki lagi.

Khilaf, adalah perkara yang sentiasa berlaku dalam kalangan manusia. Khilaf diri dengan manusia, dengan perkara, dengan masyarakat. Kekurangan diri, kelemahan dan kedaifan diri dalam menangani pelbagai perkara, tekanan dan stress. Ada yang mengambil keputusan berdiam diri. Ada yang pantang dicabar dan ditinggikan suara, ia tidak menyerah. Kemudian adanya aku, yang diam bukan kerana tidak mahu reaksi, tetapi sibuk diri tanpa henti dengan kerja yang perlu diselesaikan.

Kesian aku lihat sahabat aku. Hari ini dia diam seribu bahasa, suaranya belum pulih sepenuhnya. Tidak berbicara, hanya mengungkapkan kata-kata apabila perlu sahaja. Kalau tidak mungkin kering dan sakit kotak suaranya. Begitu senyap dan diam sehingga terkadang aku fikir mungkin dia marah? Ada perkara yang aku salah? Apa yang telah aku lakukan? Lihat bagaimana permainan syaitan yang sentiasa mengundah gulanakan hati hamba Allah. Aku tegur dan jenaka, akhirnya senyum. Alhamdulillah. Normal rupanya. =)
Juga disalah tafsirkan. Akhirnya dipersalahkan kerana hari ini luar dari norma. Senyap hari pula dikatakan mengundang pelbagai masalah. Pelik bukan?

Biarkan mereka bercakap. Kerana hati mereka yang mahu, bukan akal yang mendahulu.

Aku akui aku kerap bercakap, suka berbual dan petah berbicara. Mulutku kalau dibandingkan dengan machine gun, mungkin habis peluru senjata tersebut tidak terlawan patah kataku. Namun bila aku kerja, sememangnya aku fokus. Diam buat aku lebih tekun menyelesaikan kerja yang bertimbun tanpa ada penamatnya. Selagi tidak selesai, selagi itu aku akan terus diam dan hanya gelak ketawa apabila berbicara dengan pesakit.

Khilaf aku kerana diam. Diam aku mereka yang membara. Marah dan amarah tanpa henti. Aku hanya mampu sabar dan diam. Kerna kerjaku sendiri banyak sehingga tidak aku berhenti seketika, bertanyakan apa konflik diluar sana. Berselisihan berlaku. Sehingga selesai semuanya aku gagahkan diri ambil tahu. Tapi apa respon yang diberi benar-benar buat aku kecil hati. Menyalahkan aku tidak membela mereka ketika berselisih, menjadikan aku kambing hitam dalam perbalahan.

Entah.. Mungkin silap aku. Tidak kehadapan bersama menyelesaikan masalah. Ternyata pilihan aku untuk terus bekerja tak mempedulikan menjerut diriku. Yup, aku lagi dipersalahkan. Terima kasih.

Benar orang kata, mulut itu benar benar tajam. Tajamnya setajam mata pedang, tusuknya bukan di badan, tapi terus ke hati. Apa yang mungkin aku lakukan dahulu, terlepas kata akhirnya terkena pada diri. Berkali-kali.

Alhamdulillah sahaja. Aku bukan sempurna. Terima kasih kerana menilai kekuranganku sebagai satu aset jenaka dan pelepas amarah. Jika ia buatnya tenang, aku gembira. Cukup. Mungkin ini satu balasan atas segala kesalahan yang telah aku lakukan pada yang lainnya. Berbicara tanpa menggunakan akal dan hanya mengikut kehendak hati. Yang akhirnya, kau dan aku masing masing mendiamkan diri. Aku diam kerana takut dosa.

Mungkin berkekalan diam sehingga selesa akannya.. InsyaAllah..

Sunday, 20 March 2016

Sang Pendosa Di Kota Fatamorgana

Bismillahi rahmani rahim...

Berpeluang untuk update blog, setelah bercuti 3 hari di kota metropolitan. Banyak perkara yang berlaku sepanjang aku berada di sana. Kuala Lumpur, aku hanya boleh rasa kesibukan dan kesesakan di sini. Di mana nilai kasih sayang dan kemanusiaan semakin terhakis. Apabila mentaliti diri bersiap siaga sentiasa di sana, memikirkan segala kebarangkalian yang berlaku andai leka seketika. Satu perasaan yang bagi aku memang tidak selesa.

Pengembaraan aku di sana penuh dengan suka duka. Sedikit sebanyak membuat aku ingat kembali. Betapa bersyukurnya aku dengan setiap apa yang ada. Tak lebih dan tak kurang. Membuatkan aku tak henti mengamati kehidupan dari sudut ketenangan. Bahawa setiap materialistik kebendaan bukan janji kebahagiaan yang suci. Melainkan dengan kehidupan itu sendiri berlandaskan agama yang suci serta keikhlasan diri dalam menjalankan setiap amal sepanjang hari..

Betapa hinanya diri apabila melihat setiap dosa mereka lakukan di kota metropolitan ini, tanpa ada rasa sesalan. Begitu mudah Allah dedahkan aib tiap tiap manusia tatkala mereka leka membahaskan pelbagai perkara. Harta benda dan dunia. Hinggakan roh manusia itu sendiri untuk tenang dan menerima setiap pemberian Allah dengan hati yang sejahtera. Mengetahui dunia ini persinggahan sementara, sebelum mengadap Yang Maha Esa.

Dosa-dosa yang telah hamba ini lakukan sendiri, terasa begitu malu bila mengadap Pencipta. Aib sendiri yang Allah pelihara kemas bila mana kita mula mempersoalkan pemberian Allah. Tak sedar bahawa maruah dan aib kita ini Allah jaga hingga ke syurga. Mengajar diri hamba agar tidak mudah lepaskan rasa amarah dan tidak puas hati. Takut hati mati. Mencuba sedaya upaya menyelesaikan masalah dengan ada kesedaran diri dan faham, yang ujian diberi itu adalah dari Allah untuk kita muhasabah diri.

Dalam bulan ini sememangnya Allah banyak memberi peringatan kepadaku. Paling utama adalah untuk tidak bersifat judgemental dan berfikir di luar kotak keselesaan. Berfikir dengan rasional serta memahami kelemahan dan kekurangan yang telah Allah dedahkan di hadapanku adalah untukku nilai sendiri serta cedok pengajaran dariNya. Bukan sembrono membuta tuli menyalahkan orang, menghakimi orang, bersifat perkauman dan membenci. Sedangkan Allah minta kita untuk buka hati dan minda dan menerima. Juga untuk menjauhi apabila wajib dijauhkan.

Cuaca yang Allah beri ketika ini boleh buat mereka panas, dalaman dan luaran. Begitu mencabarnya bulan ini bagi manusia agar memahami bahawa Allah menguji keimanan mereka. Keimanan yang ada naik turunnya. Iman anak muda yang setiap hari bertarung dengan nafsu sarakah serta hasutan syaitan yang mahu anak Adam sama-sama terjun ke neraka yang membuak-buak apinya. Agar manusia memahami, betapa besarnya kekuasaan Allah. Dari terus menerus menyalahkan cuaca. InsyaAllah.. menerima setiap apa yang diberi dengan hati terbuka.

Jadi..

Pesan diri dan minda yang sama-sama menggerakkan tangan menaip setiap patah perkataan agar istiqamahkan diri. Anak muda yang sentiasa Allah sayang, kan kau diuji dengan pelbagai perkara. Maka kau bermohonlah pada Allah agar diberi kekuatan. Kita lemah apabila diuji. Kita berserah kepada Allah setelah apa jua usaha telah kita lakukan. Jangan lepaskan tali pegangan hubungan antara Pencipta dan hamba.

Agar Allah pelihara aib dan hapuskan dosa silam kita. Agar mulut yang terkatup tak henti berzikir.

Agar tak henti mengingatiNya..

Thursday, 10 March 2016

Kami Sedia Membantu..


Assalamualaikum..,

Pagi yang indah bagi aku adalah apabila aku bangun, siapkan diri dan bersarapan tanpa melihat jam di dinding atau kelam kabut emakai uniform untuk kerja. Kerana hari ini cuti. Yup. Cuti yang indah. Setelah bekerja sehari semalam saya akhirnya dapat meluang masa sendiri dengan menaip, browsing internet dan mungkin keluar bertemu rakan.

Hari ini 10 Mac merupakan Hari Penolong Pegawai Perubatan seMalaysia. Untuk memperingati jasa PPP terdahulu yang bekerja membantu doktor di klinik-klinik kecil sehinggalah sekarang di hospital-hospital pakar. Pelbagai gelaran telah diberi dari House Assistan (HA), Medical Assistan (MA) dan sekarang AMO atau Assistant Medical Officer, tugas kami tak mengira waktu dan tempat. Berkhidmat dalam pelbagai bidang dan suasana.

Alhamdulillah bangga sebab pilih profesion ini, sebab dahulunya memang aku sendiri tak tahu tentangnya. Lepas aku dapat pointer yang kurang menggalakkan di matrik, aku dapat surat temuduga dari SPA tentang tawaran belajar bagi bidang Pembantu Perubatan. Aku memang minat perubatan tapi gred dan pointer aku kurang. Mungkin rezeki aku di sini. Aku hadir temu duga dan jawab beberapa soalan yang diberi sepanjang temuduga. Alhamdulillah dalam masa 2-3 bulan aku dapat surat tawaran belajar.

Kerja sebagai MA atau dressar ini banyak cabarannya. Mereka yang bekerja di bidang ini lebih tahu dan arif tentang risiko dan bahaya tugas yang diberi. Dari kemalangan jiwa hingga ke risiko terdedah dengan penyakit berjangkit, kami teguhkan hati untuk bekerja dalam apa-apa situasi diberi. Sering kali dimaki dan dihina, itu adalah asam garam kerja kami. Kami bukan sempurna dalam tiap apa yang dilakukan tapi kami berusaha agar rawatan diberi berkesan dan nyawa dapat diselamatkan semampu apa yang kami terdaya.

Ada yang telah bekerja lama sehingga pencen, komited dalam berbakti kepada masyarakat dengan usaha dan penat lelah. Saya hormat dan hanya Allah mampu balas apa jasa dan usaha mereka buat dalam memastikan PPP teguh dan kuat setanding dengan profession lain. Segala susah payah, rintangan serta halangan merekalah orang-orang lama yang telah mencurahkan idea dalam memantapkan profession PPP hingga dikenali ramai, walau sering disalah tafsir oleh media massa.

Kami yang bekerja juga punya keluarga yang mahu disara. Walau dicemuh dan diherdik, insyaAllah kami sabar menerima kerana bekerja adalah kerana Allah. Ikhlas dan sabar dalam melayan karenah pesakit walau ada kalanya melampaui batas. Janganlah kerana nila setitik habis rosak susu sebelangga. Ada antaranya yang khilaf dalam tugas maka kami mohon jangan dihakimi atas kesilapannya, seluruh profession juga hilang martabat. Kecuaian itu adalah dari diri sendiri juga dari pemberian Allah. Kami bukan Rasulullah, sempurna. Kami juga insan biasa seperti anda semua, punya rasa amarah dan sedih.

Jadi, insyaAllah mari bersama-sama kita mencapai kesefahaman dan saling menghormati. Perkukuhkan kedudukan kita pada mata masyarakat dan kerja seikhlas mungkin demi Allah agar setiap pekerjaan yang dilakukan penuh barakah.

Selamat Hari PPP. Ikhlas dari diri. Ahmad Iqbal Hakim