Friday, 19 February 2016

Banglasia Banglasia.. Banglasia!

well surprise to me! another post at the end of Febuary. bulan yang juga bagi aku terlampau sibuk dengan kerja sehinggakan kadang kala rumah dan diri tak terurus. balik rumah terus tidur tanpa bersiap mandi mahupun solat (well, solat Isya' tak tinggal eh? lambat mengerjakan solat). it's Friday today. penghulu segala hari. penuh dengan barakah dan hikmah pada sesiapa yang melakukan amal soleh.

hari ini aku kerja petang. masuk pukul 4 pm. selalunya dalam pukul 10-12 pm aku tido kejap memandangkan solat Jumaat hari ini. nak dengar apa khatib berucap. in the mean time aku akan potong kuku, cukur misai dan jambang (currently i have, so you can called we Wak Doyok) serta pakai wangi-wangian. bacaan Kahfi dan juga sedeqah amatlah digalakkan pada hari ini.


lot's of things goin' on in this peaceful country. isu tentang kemasukan warga Bangladesh seramai 1.5 juta. pelbagai pendapat, luahan dan lontaran pandangan aku baca kat FB. kebanyakkan yang berhujah memberi pandangan tidak bersetuju dengan agenda Dato' Seri kita. Belum lagi tentang komen, gaduh antara netizen dengan anak Dato' Seri. Perang mulut yang viral. Juga tentang isu warga-warga ini semakin berani melakukan onar terhadap wanita.


for my opinion? after reading lots of facts and concluding that langkah tersebut ada pros and consnya. More cons sebenarnya dari pros. Bukan salah warga asing semakin ramai di negara. Isu pendatang haram sebenarnya satu isu lama. Tapi harus dipandang serius. Kebanjiran mereka membuatkan banyak kerja-kerja kosong di Malaysia terisi. Tapi bukan semuanya.


Bagi mereka yang ada lesen dan bekerja dengan permit, maka perlulah mereka dipantau. jangan dibiar mereka berleluasa dengan jenayah. Akan tetapi tidak semua dari mereka jahat, ada antara mereka yang benar-benar bekerja ingin mencari rezeqi untuk anak-anak di sana. I've met some of them and secara jujurnya.. they are really humble and down-to-earth kinda people.


Kepada yang menentang, teruskan dengan syarat anda benar-benar ingin membela rakyat kita yang ketandusan kerja, bukan sekadar mahu diri viral seketika tapi tiada penyelesaian. Buka minda dan mata pemimpin kita yang semakin hari semakin parah pemikirannya. Merasakan bahawa langkah mereka betul tanpa berbincang mahupun bertanya pendapat terlebih dahulu.

Paling utama, janganlah majikan meletakkan standard gaji yang terlalu rendah bagi mereka yang ingin mencari kerja. Dengan keadaan ekonomi sekarang memang gila jika dari pihak berwajib sendiri yang telah naikkan harga barang sembrono, tol dan cukai yang semakin membimbangkan.

Lalu memberi kenyataan bahawa rakyat kita sendiri malas. See?


'Nak beli motor tak boleh, nak beli kereta jangan mimpi, nak beli rumah jangan haraplah' ujar presiden Pertubuhan Rapat Malaysia tentang isu kemasukan warga asing yang sebanarnya sudah ramai di Malaysia. Sinis aku dengar tapi itulah kebenaran pahit yang rakyat kita alami.

Seharusnya pemimpin kita cari mekanisma betul dan tepat dalam menangani isu pengangguran di samping cara mempertingkatkan ekonomi. jika hari-hari kelemahan mereka dieksploitasi pembangkang rasanya sampai kesudah negara tak maju. rakyat ada mata dan hati. mereka mahukan negara yang membangun ekonomi agar mereka tidak terbeban.


Fuh! hebat apa yang ditaip hari nie. Hahaha..


nah.. cukuplah celoteh hari ini. konklusinya sama-sama la kita singkirkan stigma dan benci serta cuba bangunkan negara ini dengan jayanya mengikut nas-nas al-Quran. dengan agama. nescaya perjalanan hidup kita, ekonomi dan rakyat akan lebih lancar. insyaAllah dengan izinnya. ia bermula dengan kita. perjuangan melawan nafsu dan pautan dunia ini. yang saban hari menjauhkan kita dari nikmat Allah yang paling indah, tak terlihat tergambar oleh kita.


Nikmat Iman.. dan nikmat Islam. Assalamualaikum...


No comments:

Post a Comment