Friday, 20 November 2015

Self Reflecting : Dunia Dan Akhirah

I guess it takes 10 days for me to type another new post. In the past 10 days, lots of things happen. The Paris Attack, YaPeim scandals, murder of school clerk and father. Most importantly the attack on Gaza's and Syria's which can be noted everyday via Facebook and Twitter, rather than being covered by worldly known news like CNN, BBC and FOX News. Propaganda? Definitely. It's nearly the end of the world as we know it.

We just aren't really noticing it.


Belum dikira isu-isu berbangkit di negara sendiri seperti perjanjian TPPA, 1MDB yang masih belum selesai, korupsi antara pemimpin dan syarikat-syarikat besar, salah guna kuasa dan wang. It is endless. Peritnya rakyat yang menanggung setiap apa yang mereka buat, yang mereka usulkan tanpa terlebih dahulu mengambil kira pendapat dan pandangan rakyat. Sembrono tanpa mengira soal hati perasaan.

Aku walau hanya rakyat biasa, yang daif ilmu kadang kala rasa terpanggil untuk bersama yang lain untuk berdiskusi tentang soal-soal ini. Soal dunia. Soal integriti dan negara, kemajuan dan keamanan sejagat. Namun, sebagaimana yang aku taip, aku daif ilmu.Tidak kuat rasanya hujah kalau hanya berpandukan laman sosial. Ilmu itu kuasa. Ilmu perlu dicari. Islam sendiri menegaskan bahawa kita wajib mencari ilmu tentang dunia dan akhirah. Solat juga jika hanya mengikut pergerakan tanpa ilmu, maka tiadalah penghayatan dan khusyuk.

Sentiasa mata dan telinga ini dijamu dengan berita sedih, menyayat hati. Bagaimana kedaifan, kemusnahan dan kematian bangsa, kehilangan saudara seagama setiap hari. Benar, Qiamat semakin hampir. Terlalu dekat. Tiada pernah ada rasa risau kita manusia. Sedangkan kita tahu mati itu pasti. Qiamat itu pasti. Dosa dan pahala itu tertulis sendiri di Luh Mahfuz. Dalam kita peka dengan dunia, kita sentiasa leka dengan akhirah.

Tarik nafas dalam dan pejamkan mata.

Amal baik jadi amalam seharian kita agar tak lekang diri mencari redha Allah dalam kehidupan. Berdoa dan berzikir sentiasa menenangkan hati, memohon keampunan Allah dan mendoakan kesejahteraan mereka yang pergi, menguatkan semangat dan pertolongan olehNya bagi mereka yang dihimpit dalam perang, kemiskinan dan kematian. Pupuk sabar dalam kehidupan dan tidak lantang terus menilai manusia dari luaran. Menghapus sempadan bangsa dan agama dalam soal peperangan dan menetapkan pendirian bahawa peperangan adalah musuh dalam segenap aspek, bukan penyelesaian.

Aku hanyalah manusia yang memerhati amat. Tanpa pembacaan teliti mungkin aku mudah melatah. Mungkin aku marah dan melenting, harap sabarku mengungkapkan perasaan. Kerna yang diam itu pendirian, yang menyampai perlu berhikmah. Yang berilmu sentiasa membantu dan yang bodoh sentiasa marah mencari alasan. Hakikatnya dunia ini pentas. Akhirah sana tempat semua diadili. Telus tanpa ada simpati.

Allah..

Kami pendosa. Kami mohon keampunan dariMu.

No comments:

Post a Comment