Friday, 20 November 2015

Self Reflecting : Dunia Dan Akhirah

I guess it takes 10 days for me to type another new post. In the past 10 days, lots of things happen. The Paris Attack, YaPeim scandals, murder of school clerk and father. Most importantly the attack on Gaza's and Syria's which can be noted everyday via Facebook and Twitter, rather than being covered by worldly known news like CNN, BBC and FOX News. Propaganda? Definitely. It's nearly the end of the world as we know it.

We just aren't really noticing it.


Belum dikira isu-isu berbangkit di negara sendiri seperti perjanjian TPPA, 1MDB yang masih belum selesai, korupsi antara pemimpin dan syarikat-syarikat besar, salah guna kuasa dan wang. It is endless. Peritnya rakyat yang menanggung setiap apa yang mereka buat, yang mereka usulkan tanpa terlebih dahulu mengambil kira pendapat dan pandangan rakyat. Sembrono tanpa mengira soal hati perasaan.

Aku walau hanya rakyat biasa, yang daif ilmu kadang kala rasa terpanggil untuk bersama yang lain untuk berdiskusi tentang soal-soal ini. Soal dunia. Soal integriti dan negara, kemajuan dan keamanan sejagat. Namun, sebagaimana yang aku taip, aku daif ilmu.Tidak kuat rasanya hujah kalau hanya berpandukan laman sosial. Ilmu itu kuasa. Ilmu perlu dicari. Islam sendiri menegaskan bahawa kita wajib mencari ilmu tentang dunia dan akhirah. Solat juga jika hanya mengikut pergerakan tanpa ilmu, maka tiadalah penghayatan dan khusyuk.

Sentiasa mata dan telinga ini dijamu dengan berita sedih, menyayat hati. Bagaimana kedaifan, kemusnahan dan kematian bangsa, kehilangan saudara seagama setiap hari. Benar, Qiamat semakin hampir. Terlalu dekat. Tiada pernah ada rasa risau kita manusia. Sedangkan kita tahu mati itu pasti. Qiamat itu pasti. Dosa dan pahala itu tertulis sendiri di Luh Mahfuz. Dalam kita peka dengan dunia, kita sentiasa leka dengan akhirah.

Tarik nafas dalam dan pejamkan mata.

Amal baik jadi amalam seharian kita agar tak lekang diri mencari redha Allah dalam kehidupan. Berdoa dan berzikir sentiasa menenangkan hati, memohon keampunan Allah dan mendoakan kesejahteraan mereka yang pergi, menguatkan semangat dan pertolongan olehNya bagi mereka yang dihimpit dalam perang, kemiskinan dan kematian. Pupuk sabar dalam kehidupan dan tidak lantang terus menilai manusia dari luaran. Menghapus sempadan bangsa dan agama dalam soal peperangan dan menetapkan pendirian bahawa peperangan adalah musuh dalam segenap aspek, bukan penyelesaian.

Aku hanyalah manusia yang memerhati amat. Tanpa pembacaan teliti mungkin aku mudah melatah. Mungkin aku marah dan melenting, harap sabarku mengungkapkan perasaan. Kerna yang diam itu pendirian, yang menyampai perlu berhikmah. Yang berilmu sentiasa membantu dan yang bodoh sentiasa marah mencari alasan. Hakikatnya dunia ini pentas. Akhirah sana tempat semua diadili. Telus tanpa ada simpati.

Allah..

Kami pendosa. Kami mohon keampunan dariMu.

Tuesday, 10 November 2015

Tuesday Thinking - A Walk To Remember

Syurgaku
Duduk dalam rumah. Hari ini cuti Deepavali, jadi klinik tak buka. Aku rasa banyak habiskan masa rehat kat rumah. Walaupun dalam hati ada mood nak kerja. Pelik bukan? Bila tengah kerja nak cuti, bila dah cuti nak bekerja. Hehehe.. manusia tak pernah puas. Walau dalam perkara semudah ini. =)

Dalam 3 minggu kalau tak salah kerja macam-macam benda berlaku. Alhamdulillah yang baik ada yang kurang baik pun ada. Motivated semacam hari ini dalam menaip tentang diri. Sebab hari-hari diri ini bertarung dengan sang tanduk. Jihad dalam amal dan jihad menegah diri buat dosa. Bukan senang wo.. kerap kali kalah.

Genap satu tahun klinik aku buka pada 3 November lalu. Pelbagai jenis pesakit, sakit dan ragam aku jumpa. Yang betul-betul sakit, buat-buat sakit. Kemudian apa yang berlaku sepanjang aku kerja kat sini dan life aku selepas pindah dari Lintang. Kemalangan, masuk wad, putus cinta dan kesunyian. Yup, aku dah merasa semua. Bukan bermaksud aku semakin kuat.

Tidak sama sekali. Tapi banyak buat aku fikir pasal amal. Tentang nilai hidup, kekeluargaan. Setiap pesakit yang datang aku dapat singkap cerita mereka. Tak semua indah, bahgia. Setiap dari mereka ada kisah sedih mereka sendiri. Aku sebagai pendengar adalah seorang yang terbuka menerima cerita mereka. Tapi bukan seorang yang pandai menyelesaikan masalah. = S

Minggu nie banyak OT buat, banyak masa nanti aku luangkan di klinik kesayangan. Moga terus sabar dalam merawat pesakit, tak mudah melatah dan marah. Allah tengah uji hambaNya dalam pelbagai perkara. Komited atau tidak seorang hamba mengekalkan keimanan kepadaNya dalam amal dan pekerjaan. Moga terus kekal dalam istiqamah Iqbal.

Kau perlukan kekuatan itu.

Inilah antara sumber kekuatan engkau. Kalam dari pemikiran diri membantu kau sedar. Jangan dilupa sumber inspirasi ibu dan bapa. Yang ku tahu sentiasa mendoakan kebahagiaan anaknya tak kira masa.

Ya Allah, ampuni dosa ibu bapaku, adik beradikku, guru-guru dan sahabatku. Tunjukkan kami jalan yang benar. Redhai perjuangan kami yang sentiasa rapuh dengan dosa. Untuk mencari cahaya nurMu Ya Allah.

Sesungguhnya Kau Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang. Amin.

Sunday, 1 November 2015

Noh-Vrem-Brrr

It's November!



It's also rainy season. Cozy in bed, blankets and night breeze. If only my tinnitus weren't as loud as it were today. Sebelah telinga aku pakai headphone, untuk kurangkan bunyi dering.  Nak fokus menaip nie. Banyak nak cover. Hehe.


1st of all mak dengan ayah aku dah pulang dari haji. Alhamdulillah mereka selamat sampai dalam 17 Oktober 2015, tiba di lapangan terbang dalam pukul 7.30 malam. Nasib baik la Maghrib awal, tapi bersesak juga la dengan orang lain yang juga menunggu jemaah haji sampai. Sampai je mama pakai purdah, abah dengan muka gembira tengok kami menunggu kat luar. Ramai. Memang ramai orang masa tue.

Banyak juga ole-ole mereka bawa balik. Kurma dan kacang, air zam-zam, tasbih dan minyak atar/wangi. Berjumpa dengan sanak-saudara yang dah lama tak ketemu. Sememangnya dah lama mama dengan abah di sana. Menceritakan pelbagai pengalaman manis pahit mereka di sana. Aku pun dengar dengan seronok apa yang mama abah ceritakan. Dari saat menara jatuh ke rempuhan di Mina, alhamdulillah mereka selamat.




Hari nie kawan sekerja aku, Asyran bergelar seorang bapa dengan lahirnya anak perempuan pada pagi hari Ahad ( hari ini.. ) Excited weh bila dah jadi ayah nie. Post gambar tangan kat FB, ramai yang ucap tahniah termasuk aku. Moga anak menjadi anak yang solehah dan taat ibu bapanya. 


22 Oktober yang lalu genaplah 3 tahun aku bekerja sebagai seorang PPP. Banyak liku liku kehidupan, suka duka. Dari mula-mula interview dengan kelam kabutnya, selekeh dan serabai. Masuk kolej yang begitu mencabar dari lokasi dan tempat tinggal serta pengajiannya hinggalah ke kerja.

Mula lapor diri PPW di Pulau Pinang, 1st time duduk rumah sewa dengan kawan-kawan, 1st paycheck dan 1st time ambil motor. Sememangnya banyak pengalaman yang sukar dilupakan. Penang banyak kenangan manis.

Sedar tak sedar dah 3 tahun dah kerja. Apa yang aku nak capai dalam jangka masa akan datang? Belum ada secara terperinci tapi aku fikir nak ambil post-basic. Kardiologi. InsyaAllah, 6 November nie dah buka peluang untuk ambil post basic. Aku akan cuba apply.

Doakan aku. Aamiin.