Sunday, 4 October 2015

Don Quixote is Priceless..

Setting semua dulu. Baru boleh taip dengan aman. Tanpa musik. Hanya bunyi air menitik dari paip yang sememangnya susah nak tutup rapat. Oh well.

 Cuaca hari ini amat jerebu sekali. Sememangnya kadar penglihatan dan penghidupan menjadi semakin teruk, semakin tak nampak dan semakin sesak nafas.

Teruk negara jiran bakar tanah pertanian sampaikan Malaysia dan Singapura terjejas sekali. Paling epik, negara tersebut tidak boleh disaman.

Terdapat beberapa langkah diusulkan untuk dari berlaku kembali. Mohon disegerakan penguatkuasaan unndang-undang terhadap mereka. Lagipun, setiap tahun mesti akan jadi jerebu dek kerana pembakaran dari negara itu.

Jadi aku habiskan masa di rumah. Dua hari cuti bagi aku tidak terbazir dengan duduk kat rumah. It's save, efficient and not time consuming. Aku akan banyak habiskan masa tengok video dan blog. Blogwalking dah lama dah tak terbuat. Video-video yang aku dah download pun belum sempat habis aku tonton. Maka, di kesempatan inilah aku akan luangkan masa dengan menghabiskan drama dan movie.

Jepun memang kaya dengan budaya, tradisi, kemajuan dan drama. Mereka mempunyai drama yang sememangnya menarik perhatian. Aku puji usaha mereka menghasilkan drama yang lain dari yang lain, mengfokuskan tentang kerjaya dan kerja mereka seharian seperti drama Priceless dan Don Quixote ( ini ayat adik aku.. masa rekemen drama Jepun ). Sememangnya menarik, plot cerita dan pelakon.

Mungkin lakonan bagi orang yang pernah tengok drama Jepun, nampak kayu dan biasa. Tapi bagi aku jalan cerita serta usaha setiap pelakon melakonkan kembali watak adalah satu pujian. Berlakon menjadi orang miskin, mempunyai karektor yang lain dari yang lain, kadang kala plot cerita yang mind-blown sememangnya membuatkan aku tak berhenti dari follow setiap episode untuk tahu apa kisah selanjutnya.

Dulu aku suka tengok drama GTO, kat dvd. Sanggup beli untuk tengok dengan adik-adik. Bagaimana seorang bekas geng motor bercita-cita nak jadi cikgu. Dengan perilaku yang sememangnya tak sesuai, kita akan sangkal sama ada dia benar-benar layak atau tidak mengajar pelajar.

Tapi dari sudut aspek sosial, nilai nilai murni sememangnya banyak. Tentang bagaimana masyarakat memandang rendah golongan pelajar, kurang kasih sayang antara ibu bapa dan anak, serta bagaimana buli di sekolah berlaku.

Tiadanya penekanan ibu bapa, kasih sayang dan perhatian kepada anak-anak menjadi sebab mereka menjadi nakal dan melakukan jenayah. Maka cikgu inilah juga yang menyedarkan mereka tentang apa yang pelajar-pelajar ini mahu lakukan.

Fuh, komentar banyak pasal J-Drama hari nie. Hehehe.. nanti kalau aku ada masa aku akan post banyak tentang tiap-tiap J-Drama yang aku tengok. Mana tahu kot-kot berminat dengan drama yang aku syorkan. Hehehe..

Ja~~

No comments:

Post a Comment