Friday, 19 June 2015

Ketuk Keletuk Ramadhan

Terbabas sudah sampai Ramadhan kedua, tiada ucapan selamat yang selalu dibuat tiap kali masuknya bulan barakah nie. Hehe.. Bukan bermakna tiada post.

Tetap ada, cuma tukang tulis struggle dengan macam macam benda seharian. Dua hari nie baru beliau berasa boring teramat sehingga mengambil keputusan menaip blog seperti sedia-kala, walau dalam hati kemalasan melanda lagi bak ombak membadai pantai ( ayat baek punye.. )

Alhamdulillah banyak perubahan aku nampak dalam bulan Ramadhan mulia nie. Pertamanya aku akhirnya berpuasa di rumah setelah sekian lama tak. Jujur awal-awal sebelum Ramadhan aku tak terasa sangat. Selalunya akan seronoklah mereka yang ingin memperbanyakkan amal ibadah, yang nak bersedeqah sebanyak mungkin dan mengkhatamkan al-Quran secepat mungkin.


Pada akhir hari Rabu, setelah selesai Asar baru aku terasa ringan, gembira dan tenang. Tandanya 'tukang hasut dan bisik' telah diikat di Neraka sepanjang bulan Ramadhan. Nampak sangat banyak dosa buat kes hasutan diorang nie. Tiap tiap tahun aku akan terasa benda nie. Tekad juga nanti lepas habis Ramadhan nak teruskan amalan yang dibuat pada bulan-bulan lain. Doakan aku kekal TEGAR dan ISTIQAMAH.


Awal Ramadhan nie sambutan yang sederhana. Alhamdulillah. Mama dan abah pun dah mula terawikh. Anak laki dia yang besar nie jer tak memandangkan kena jaga dak-dak kecik nie. Tambah lagi aku still sakit kat kawasan muka, arc-bar dan bengkak pipi serta tengkuk yang masih sakit membantutkan pergerakan. Solat pun masih duduk. InsyaAllah pelan-pelan nak try berdiri lak.. =)

Bagi aku Ramadhan tak sah kalau tak ada Murtabak. Tak kira sama ada Murtagi ke, murtabak cheese ke.. semua aku bedal. Mamak ada buat murtabak kan? Tak boleh celen Murtabak bulan puasa. Bagi aku murtabak tue special sebab dibuat dengan penuh kasih sayang, aura puasa dari semua orang yang lalu lalang menyerap kedalam kelazatan murtabak. DIcicah dengan kuah bawang, sememangnya UMPH!! Tue diaa...


Esok aku akan admit wad. Lusa operate untuk kawasan muka. Pasang platting kat kawasan patah di area pipi. Doakan perjalanan pembedahan berjalan dengan lancar. Berpuasa kat wad dan operate time puasa, satu benda baru bagi aku. Tang kat wad leh la puasa, after operate? Sangsi nie. Tak pernah tinggal lagi puasa ( kecuali time bebudak la.. belum baligh.. hahaha.. ) Hope for the best.

Aku nampak diri ada perubahan sedikit. Alhamdulillah, lengan dan jari semakin ok. Pipi kekal tembam. Berat makin menurun. Solat alhamdulillah still on. Manfaat masa Ramadhan dengan bacaan Al-Quran, baca page by page. Still on going. Rasa malas tue still ada tapi insyaAllah leh kekang kot. Banyak baca artikel yang kawan share pasal Ramadhan dan manfaatnya, tips dan juga rahmat Ramadhan.

Salah satu dari artikel tue adalah tentang tiga perkara yang harus dielakkan dalam bulan Ramadhan Al-Mubarak supaya Ramadhan kita penuh dengan keimanan dan kerohanian. Nak tahu? Aku pendekkan.

1. Jangan jadikan puasa hanya semata mata amalan ibadah wajib kepada ALLAH. Pelik bunyinya kan? Berpuasa itu bukan sekadar hanya sebulan, bukan sekadar menahan lapar dan dahaga. Ia adalah ibadah yang diwajibkan ALLAH dan terdapat hikmah disebalik puasa itu sendiri. Ia menahan diri, mengawal diri kita dari melakukan perkara yang membatalkan puasa, nafsu dan diri dari melakukan kekhilafan. Kita jarang mencedok kebaikkan dari ibadah ini. Menjadikan ibadah ini sebagai perkara yang wajib tanpa memikirkan kenapa, mengapa dan apakah kebaikkannya? Setiap kewajipan perintah Allah terdapat kecantikan kebaikkannya.. =D

lagi 2 perkara aku masukkan bila aku tak ngantuk.. hehehe..

Penat dah celoteh.. tido dulu.. Da..

Marhaban Ya Ramadhan..

Saturday, 13 June 2015

Bila Jari Gatal Menaip

Mak saya cakap saya nie iklan ubat gigi..
Post terakhir aku dalam bulan Mei kalau tak salah. 12 Mei kalau tak silap. Pasal apa aku pun tak ingat. Kena tengok balik ( hehe.. malas nak buka post.. ) New post nie adalah berkenaan kenapa aku tak menaip dalam masa hampir sebulan nie. Briefly aku ada buat post sebelum nie, tapi aku rasa terlalu panjang. So, this is my shorter version of my story.

Jari dan tangan aku saling sakit. Tengkuk dan muka kerap berdenyut dan gigi dah dipasang besi 'arch-bar' bagi mengelak gigi dan rahang dari lari. Soft food je makanan dan benda yang boleh dimamah dengan lembut adalah rutin pemakanan aku. Solat duduk, tidur yang tak lena dan kerap letih dan pening setiap hari.

Aku kemalangan 14 Mei yang lepas di Sungai Siput. Kereta dan motorsikal. Tulang pipi patah. Luka dan seliuh di lengan kanan dan jari kiri. Lebam di mata. Namun nasib bukan pengsan, tak sedar diri atau pendarahan otak. Aku bersyukur. Alhamdulillah. Bermulanya hidup aku dengan kertas cokelat M.C yang selalunya jarang-jarang aku request.

Kalau difikirkan balik tahun nie macam-macam berlaku. Kena reject, masuk wad sebab denggi, masuk rumah baru dan terkini eksiden, berehat di rumah menunggu tarikh pembedahan untuk tulang pipi aku. Dikira balik tarikh dan keadaan, sememangnya aku sudah 1 bulan rehat dan masuk bulan kedua, sikit hari lagi nak masuk bulan mulia Ramadhan.

Recovery? Sememangnya banyak benda menyakitkan. Mula pakai soft-collar, mulut tak boleh buka sangat. Luka habis satu badan.  Jari kiri tengah aku terkepak dan lengan kanan aku langsung tak boleh angkat. Ambil masa dan usaha untuk fisio lengan kanan, cuci luka dengan alovera ( thanks my mom.. ) dan urut untuk bagi regang urat yang tegang di tengkuk.

Paling seksa adalah arc-bar yang aku pakai nie. Aku boleh kunyah ( walau kalau nak diikutkan tak boleh.. ) benda yang lembut. Makan sisa akan lekat di besi menyebabkan aku kena kumur dan gosok gigi dengan berus gigi budak budak. Nak beli yang dental of course mahal. So, aku beli Oral-B budak punye yang ada soft-bristle untuk gosok sisa makanan yang lekat.

Bagi aku, seteruk aku eksiden ada lagi yang lebih teruk. Koma, patah kaki atau tengkuk, lumpuh dan kadang sampai ada yang hilang panca indera. Actually i'm lucky. Luckiest man. Aku redha Allah beri aku nikmat ini. Bagi aku, ianya nikmat Allah juga. Untuk diri ingat balik dosa, kesalahan dan kekhilafan ( sama je.. ) yang dah dilakukan. Agar tak ulanginya lagi.

Doakan penyembuhan diri hamba ini.

Kekalkan keimanan yang tiap hari goyah.. tiap hari diuji..

Aku tahu aku tak sempurna namun itu bukan alasan aku untuk buat dosa..

Kerana aku sebaik-baik ciptaan Allah..

Thanks for reading..