Tuesday, 12 May 2015

Baymax Chubbymax

Kurusnya den time nie..
113.. nombor keramat. Or let just say it's a number that i need to decrease from the upcoming days to come. Berat badan yang semakin chubby ini memang membuatkan aku tak selesa.

Complain all you want but this heavy-weigh-er isn't happy when his shirt always accidentally unbutton, having trouble buttoning and more seriously situation, the button itself becomes a deadly weapon, a bullet button that shoots anyone, gaining a necessarily energy to repulse back the button from a shirt to anyone, ricochet nearly radius of 100 metres. Boy, it was really exaggerating.

Berat badan dah naik sejak aku lepas baik dari demam dengue. Selera dah kembali. Memandangkan minggu lepas aku balik kampung, aku telah membaham hampir semua left-overs yang tidak dihabisi oleh keluarga aku.

I meant EVERYTHING. Sebab dari tingkatan 4 lagi aku telah dididik agar makan makanan hingga habis, biarpun tak sedap atau kurang menyelerakan. Duduk sekolah menengah, sekolah asrama lagi tue, mak dan ayah telah membayar duit dewan makan. Maka setiap makanan yang dihidang ketika itu haruslah dimakan tidak kira sedap atau tidak. That started my weight gain.

I didn't blame anyone. Hehehe.. Sebab aku semakin bertambah suka pada makanan. Pernah sekali termimpi nak jadi food critics, ada juga kedai yang telah dikritik oleh aku. Me and my silly mouth. Tak sedap tapi makan juga. Makan tetap makan, kritik tetap kritik. Pernah sekali aku pergi makan dengan kawan masa praktikal, lepas habis shif kerja kitorang.

Kitorang makan kat restoran Western, which is my favourite. Then lepas je makan ( atau membaham..) chicken chop, aku panggil pelayan tanya apa  kuah yang dia guna, bahan apa  dia pakai. Then mulut nie lak pi gatai kata.. kalau buat gravey mushroom sedap jugak, walhal time tue aku dah makan BBQ sauce dia. Mungkin aku dah kena banned kot dari kedai tue. Hahaha.. Atau mungkin kedai tue dah takdak. Hmm..


Working out for me isn't really a thing. The previous incident really makes me nervous. Sebab exercise tengah panas hari tue aku sakit badan dan demam. Teruk pulak tue. Badan mungkin tak boleh nak push sangat. But then again aku push diri to the limit.

Teruk badan sakit dan demam, siap suspek denggi lagi. The point is mungkin aku akan mula balik bersenam, cuma tempoh dan waktunya tak pasti bila. Starting pun dah sakit satu badan, now i'm afraid to do it. Ngee..

InsyaAllah, doa doa badan makin mengecut. Orang nak dekat pun takut. Badan dah macam ahli sumo. Erk.. Tak mau. Bukan ahli sumo. Baymax. Chubby and comel. Penyayang

Kan perut boroi itu penyayang.. unless kalau nak sangat store penyakit.. Hermmm.. deep sigh..

Almost forgot.. Happy Nurses Day.. Everyday's A Mothers Day.. =)

Wednesday, 6 May 2015

Sweaty Day

Sebagai mana yang tertera, sememangnya hamba berpeluh seperti lilin yang semakin mencair. Sudah dua hari berada di kampung, bercuti. Cuaca di sini nyata berbeza. Panas dan lembab. Hampir setiap kali aku lepas minum air, muka akan berpeluh. Rasa kalau ditadah air peluh boleh penuh satu tempayan. Tue dia perumpamaan. Tapi sememangnya hari yang amat panas di sini.

Hari ini merupakan hari pertabalan sultan Perak, Sultan Nazrin Muizzudin Shah. Jadi di Kuala Kangsar dan jalan-jalan sekitar sememangnya sesak dengan kereta dan rakyat jelata yang ramai meraikan pertabalan baginda. Alhamdulillah, rakyat dan raja sama sama serumpun. Daulat Tuanku. Juga hari ini merupakan hari terakhir berkempen bagi PRK Permatang Pauh, Macam-macam perkara berlaku.


Semalam kereta aku hantar ke Kg Menanti untuk cat baru. Calar habis Yang aku ( ye, dia adalah isteriku.. Hahaha.. ). Belum dikira kemik bumper dan retak. Nampak sangat laki dia gasak bawa sampai langgar banyak benda, dan itu bukan benda yang dibanggakan. Masa banyak aku spend dengan famili, terutama yang paling bongsu. Kerap sekali ajak solat Zohor sama-sama. Sejuk mak mengandung. Kan?

OT dan claim kasut dah disetel. In-charge aku yang baik hati pergi ke klinik untuk diberi pada PT untuk diproses. Duit masuk lambat cepat tak apa. InsyaAllah, masuk aku bersyukur. Tak masuk aku bersyukur juga. Rezeki tetap ada. Allah Maha Pemberi Rezeki. Kita kena sentiasa berusaha dan bertawakal. Cari redha dan rahmatNya.

InsyaAllah akan diamal..

4-5 hari nie aku banyak berfikir dan cuba untuk melawan diri. Lawan kejahatan, godaan syaitan yang sering kali tanpa jemu berbisik untuk melakukan dosa. Tak kira apa dosa sekali pun, apabila sang syaitan menggoda, menjamu keduniaan, terkadang manusia hilang pedoman seketika. Apabila mereka mula sedar dari kesilapan, mereka jadi takut bertaubat, kembali kepada Allah.

Sedang Allah itu Maha Mendengar. Sememangnya dalam tempoh hari itu aku kerap buat dosa, lepas tue kembali kepadaNya. Kitaran dosa pahala itu sentiasa ada. Tapi hati dan jiwa aku masih iktikad kepada Yang Esa, biarpun hanya secebis. Sehalus pasir. Syaitan ketawa melihat manusia semakin jauh dariNya. Dia juga sudah memohon tempoh kepada Allah agar diberi masa sehingga Qiamat agar menyimpangkan setiap anak Adam. Kecuali mereka yang benar benar bertaqwa kepada ALLAH.

Kita? Sudahkah kita teguhkan iman kita? Satu persoalan yang sentiasa bermain main di mindaku. Setiap kali bangun dari tidur. Apakah sumbangan kita, amal kita, ingatan kita kepadaNya? Adakah masa kita hanya terisi dengan melihat notifikasi Facebook atau mesej di Whatsapp? Membuka COC untuk melihat sama ada kubu kita diserang atau tidak? Hakikatnya itu sering kali dilakukan, lebih lagi dari amal ibadah kepada Allah..

Mengeluh panjang tak guna.. Jom berfikir tentang akhirah. Panas berpeluhnya diri aku ini insyaAllah akan ingatkan aku tentang bahangnya neraka yang jauh lebih panas, lebih sakit dan lebih teruk daripada kepanasan dunia, dari azab dunia. Tika itu tiada lagi taubat diterima, amalan diterima dengan tangan kiri dan tertutupnya pintu syurga. Tempoh masa di neraka terlalu lama, tidak terbayang.

Ngeri? Tapi kita masih dengan telefon pintar.. menyala bercahaya menyuluh ke muka..
Ingatan untuk diri khasnya.. Moga kau sedar.. Aamiin..

Friday, 1 May 2015

Labour Day Rectangle Pizza..

Happy Labour Day! Yes, pada hari pekerja.. hari buruh ini aku bekerja mencari rezeki sesuap nasi untuk diri dan keluarga. Membanting tulang dan tenaga walaupun tidak berpeluh namun keletihan minda dalam 'clerking case' dan memikirkan ubat yang berkesan bagi pesakit adalah sama seperti menggunakan otot otot badan untuk kerja kerja berat. It's totally the same, from my opinion.

Hehehe.. juga salute dan respect diberikan kepada mereka yang setiap hari memerah keringat badan dengan membahayakan diri mereka..

berada di atas bangunan untuk membina pencakar langit, mengorbankan nyawa dan masa mereka yang mempertahankan negara dari ancaman musuh dan penjenayah, merisikokan diri dengan penyakit dan bahaya bagi yang bekerja di bidang perubatan dan juga keselamatan. Pendek kata untuk semua pekerjaan.. saya tabik dan respek kerana tanpa kita, mungkin negara tidak akan maju dan ke hadapan.

Peh, panjang karangan pendahuluan aku. Hahaha.. anyway, it's labour day. Hari di mana setiap manusia yang mempunyai kerja disambut. Sama ada mereka diberi cuti setelah penat bekerja agar mereka dapat kembali bekerja dengan penuh semangat...

atau berkumpul beramai-ramai di syarikat atau kilang membuat demonstrasi bantahan, menegakkan hak pekerja, berjuang bermati-matian dalam mencapai kata sepakat antara majikan dan pekerja supaya hak mereka tidak disia-siakan. Gaji yang kerja setimpal dengan apa yang mereka lakukan. Mogok lapar bagi mereka yang terasa diri dianiaya. Itulah lumrah hidup serba sedikit pekerja di seluruh dunia. Masing masing punya cara sendiri untuk meraikan hari pekerja.

So, for today kami staf membelanjekan diri sendiri dengan pizza dengan memesannya dari Pizza Hut. Memandangkan masing masing sudah lama terliur melihat keanehan bentuk pizza yang telah diperkenalkan oleh Chef Nik Michael ( ada rambut lak chef nie.. selalunya botak. Hahaha.. ) maka kami meng'order' pizza melalui talian.

Selang 30 minit kemudian pizza sampai tapi nampaknya hanyalah indah khabar dari rupe. Pizza yang diberi sudah pasti tidak sama rupanya dengan di kertas iklan, kering dan tiada rasa cheese yang disensasikan '3 cheese hebat'..

Oleh kerana kami kepunan sangat, ditambah dengan lapar.. kami membaham pizza tanpa rasa segan silu. Memang benar kata pepatah bujang.. kalau dah lapar, semua benda lahap.. walau kering pelik rupa sekalipun.. Kah kah kah..

Sedikit sebanyak itulah kenangan aku dan staf di sini melayan karenah perut dan mengidam. Dah kalah lapor orang mengandung. Hahaha.. It's worth it. Apabila dikongsi bersama. This is how we welcoming the day. How we celebrate hari buruh pada waktu kerja. Memang benar benar berbaloi. Lama dah tak makan ramai ramai..

Selamat Hari Pekerja!
Penulis bersama teman teman menayangkan hasil pesanan pizza...