Friday, 20 December 2013

Small Continous Deed..

Menaip pada malam Jumaat dengan mood yang kurang elok.. Dilema seorang anak muda yang sering kali tersungkur bangkit berulang kali..

Hati sang pemuda terisi dengan menaip setiap pengalamannya.. bagaimana rasa malas untuk bersolat, mendengar ceramah agama.. namun dalam hatinya kerap kali berusaha berubah..

Sering kali dia hanyut namun syukur belum terus terkapai dalam lautan duniawi yang rakus membaham manusia yang fasik..

Detik masa yang berlalu tidak terasa sang pendosa.. Apabila langkah demi langkah beliau mengorak..

Andai Allah dedah betapa banyak dosa sang manusia itu.. Tentu dia terduduk kaku meratap..

Memohon diberi peluang taubat.. Itulah insani..


Aku berada dalam keadaan dilema sebegini setiap kali.. Namun hari nie bila aku buka televisyen..

Satu nasihat yang memang sentap dengan segera..

Perubahan anak muda itu tidak boleh secara mendadak.. Ianya harus diselaraskan mengikut kemampuan.. perlahan demi perlahan membina rumah dengan setiap bata-bata amalan..

Agar cantik iman tidak goyah..

Anak muda seperti aku apabila disedarkan dengan keagamaan.. Mula beramal.. Dan mulut kerap kali berzikir.. Bersolat dan mengerjakan amalan dengan banyak..

Pesanan pengacara itu.. Anak muda yang menjalankan terlalu banyak amal akan tiba waktunya apabila dia tidak boleh lagi membendung..

Terasa berat melakukan pahala sehingga.. sedikit demi sedikit dia kembali menjadi sediakala..

Amal yang dilakukannya tidak bertahan.. Paling lama dua hingga tiga minggu..

Memang... Sememangnya terkena pada jiwa aku.. Kerana minggu lepas..

Sememangnya aku merasakan banyak amal aku telah lakukan...


Sehinggalah satu masa.. Tertinggal amalan tersebut.. Kemudian tanpa dijangka kita menjadi seorang yang berdosa di sisi Allah..

Amal yang berkualiti kita jaga menjadi amal yang sekadar memenuhi syariat...

Sedangkan solat.. zikir adalah hubungan diri dengan Allah..

Yang Maha Pencipta..

Kesedaran aku ini ku harap menjadi satu titik istiqamah.. Memperbaiki diri dengan menetapkan amal yang akan dilakukan secara berperingkat...

Seperti setiap hari 1 helai muka surat al-Quran..

Solat sekhusyuk mungkin.. Mengambil masa dalam 5-10 minit di hamparan sejadah berdoa keampunan diri dan ibu bapa..

Menahan diri dengan senyap dan tidak berkata sia-sia..

Selemah-lemah manusia dalam menjauhi maksiat.. adalah membenci dengan hati...

Qalbi yang dipupuk selembut dan seelok-elok mungkin.. Seperti mana telitinya Sang Pencipta menciptakan manusia dari daging.. dari air mani yang hina..

Begitu juga aku.. Memperhalusi setiap perbuatan..

InsyaALLAH...

Doakan kekuatanku dalam menempuh dunia yang tak lama.. akhirat yang menanti...

Kubur yang sudah lama menunggu... Padang mahsyar yang menjadi saksi..


Doakan aku sahabat....

No comments:

Post a Comment