Friday, 20 December 2013

Small Continous Deed..

Menaip pada malam Jumaat dengan mood yang kurang elok.. Dilema seorang anak muda yang sering kali tersungkur bangkit berulang kali..

Hati sang pemuda terisi dengan menaip setiap pengalamannya.. bagaimana rasa malas untuk bersolat, mendengar ceramah agama.. namun dalam hatinya kerap kali berusaha berubah..

Sering kali dia hanyut namun syukur belum terus terkapai dalam lautan duniawi yang rakus membaham manusia yang fasik..

Detik masa yang berlalu tidak terasa sang pendosa.. Apabila langkah demi langkah beliau mengorak..

Andai Allah dedah betapa banyak dosa sang manusia itu.. Tentu dia terduduk kaku meratap..

Memohon diberi peluang taubat.. Itulah insani..


Aku berada dalam keadaan dilema sebegini setiap kali.. Namun hari nie bila aku buka televisyen..

Satu nasihat yang memang sentap dengan segera..

Perubahan anak muda itu tidak boleh secara mendadak.. Ianya harus diselaraskan mengikut kemampuan.. perlahan demi perlahan membina rumah dengan setiap bata-bata amalan..

Agar cantik iman tidak goyah..

Anak muda seperti aku apabila disedarkan dengan keagamaan.. Mula beramal.. Dan mulut kerap kali berzikir.. Bersolat dan mengerjakan amalan dengan banyak..

Pesanan pengacara itu.. Anak muda yang menjalankan terlalu banyak amal akan tiba waktunya apabila dia tidak boleh lagi membendung..

Terasa berat melakukan pahala sehingga.. sedikit demi sedikit dia kembali menjadi sediakala..

Amal yang dilakukannya tidak bertahan.. Paling lama dua hingga tiga minggu..

Memang... Sememangnya terkena pada jiwa aku.. Kerana minggu lepas..

Sememangnya aku merasakan banyak amal aku telah lakukan...


Sehinggalah satu masa.. Tertinggal amalan tersebut.. Kemudian tanpa dijangka kita menjadi seorang yang berdosa di sisi Allah..

Amal yang berkualiti kita jaga menjadi amal yang sekadar memenuhi syariat...

Sedangkan solat.. zikir adalah hubungan diri dengan Allah..

Yang Maha Pencipta..

Kesedaran aku ini ku harap menjadi satu titik istiqamah.. Memperbaiki diri dengan menetapkan amal yang akan dilakukan secara berperingkat...

Seperti setiap hari 1 helai muka surat al-Quran..

Solat sekhusyuk mungkin.. Mengambil masa dalam 5-10 minit di hamparan sejadah berdoa keampunan diri dan ibu bapa..

Menahan diri dengan senyap dan tidak berkata sia-sia..

Selemah-lemah manusia dalam menjauhi maksiat.. adalah membenci dengan hati...

Qalbi yang dipupuk selembut dan seelok-elok mungkin.. Seperti mana telitinya Sang Pencipta menciptakan manusia dari daging.. dari air mani yang hina..

Begitu juga aku.. Memperhalusi setiap perbuatan..

InsyaALLAH...

Doakan kekuatanku dalam menempuh dunia yang tak lama.. akhirat yang menanti...

Kubur yang sudah lama menunggu... Padang mahsyar yang menjadi saksi..


Doakan aku sahabat....

Thursday, 12 December 2013

Droplet From Above..

Hujan lebat kat luar tak menjejaskan program petang aku.. Iaitu tidur.. Hehehe...
Setelah kepenatan dari satu meeting simple pada tengah hari tadi, aku balik terus ke rumah dah tidur..
Tak larat lagi nak attend klinik.. Nak ke pejabat kesihatan daerah pun pakai kenderaan sendiri..
Dugaan Allah beri pada hambaNya..
Driver lak cuti hari nie.. Rehat rasanya.. Hehehe.. ( Positive thinking.. )

Assalamualaikum.. Kaifa ha luka ya antum? Sehat belake?
Alhamdulillah.. semoga Allah merahmati dan meredhai setiap pembaca yang setia..
Penghujung tahun adalah waktu di mana semua bersiap sedia, jiwa dan raga untuk menyambut tahun baru dengan azam yang baru.. Menyelesaikan segala permasalahan yang ada pada bulan ini..
Yang tinggal di kawasan pantai timur.. bersiap siaga dengan persiapan banjir..
Dan sebagaimana setiap tahun.. Hujan tak berhenti di Pahang, Kelantan dan Terengganu..
Termasuk juga Johor dan Melaka..

Yang terjejas teruk pastinya Pahang dan Terengganu.. Terutamanya di kawasan Kemaman dan Kuantan.. Dulu aku praktikal kat Hospital Tengku Ampuan Afzan selama 4 bulan dan sememangnya bandar Kuantan dekat dengan pantai dan paya.. memang kawasan yang agak rendah..
Dan berita yang kita dapat dengar dan tahu dari FB serta TV menyaksikan bagaimana hampir seluruh bandar Kuantan ditenggelami air..
Sememangnya kuasa Allah Yang Maha Besar.. Dia boleh memberi dan menarik nikmat hanya dalam sekelip mata..

Namun apa yang menjadi iktibar bagi kejadian ini adalah bagaimana kita harus bersyukur dan sentiasa mengingati Allah dalam setiap apa jua kejadian ciptaanNya...
Terselit begitu banyak hikmah dalam setiap kejadian dan penciptaanNya..
Manusia yang sering kali sibuk dan tiada masa bersama keluarga kini setiap masa menjaga dan melindungi keluarganya..
Sifat bongkak dan takabur berubah kepada baik hati dan saling bantu membantu..
Ukhuwah yang selama ini terputus.. Kini bertaut kembali sesama jiran dan saudara...
Hikmah banjir itu terlalu besar dari pandanganku..

Kita yang berada satu negara saling bantu membantu.. melalui apa jua cara..
Yang sms dengan sms bantuannya.. Menderma sebanyak mungkin..
Yang punyai kepakaran kedoktoran, askar dan polis turun sama memastikan rakyat selamat..
Yang punya kuasa dan pangkat tidak mengira darjat bersinsing tangan membantu..
Atas nilai persaudaraan Islam dan kemanusiaan..
Yang berat sama dipikul.. yang ringan sama dijinjing..

Setiap bencana.. malapetaka.. Kehilangan ada hikmah yang harus kita cari sebagai seorang hamba yang sentiasa diuji Allah..
Bukan aku berbicara kerana aku tidak pernah merasa.. TIDAK..
SETIAP MANUSIA PUNYA MASALAH..
Dan keyakinan aku pasti bahawa kesabaran.. keikhlasan penerimaan Qada' Qadar..
Keutuhan iman hanya kepada Allah sahaja penguat diri..
Meletakkan Dia hanya tempat bergantung.. Dan berusaha hanya padaNya..
Setiap perkara dapat diselesaikan..
Bersyukur atas nikmat diberi.. Bertasbih memuji Illahi.. Bertakbir atas setiap kekuasaanNya..

Kuatkan semangat dan iman wahai hamba Allah..

#prayforPahang #prayforKelantan #prayforTerengganu


Thursday, 5 December 2013

Simple Word..

Berbekalkan semangat untuk membaca balik blog-post aku yang lama..

Gather balik keberanian untuk berblogging dan menumpukan seluruh fokus hanya kepada kerja aku seharian.. serta dihiasi dengan slice of life seorang dressar biasa...

Aku menaip dengan penuh semangat.. keletuk keletak tangan menekan setiap abjad di keyboard umpama keyboard warrior yang tak pernah goyah...

Sentiasa penuh pengalaman hidup yang hendak dikongsi.. Yang perlu diperhalusi setiap inci perkara remeh temeh..

Agar tidak diulang kembali.. InsyaAllah..

So..

ASSALAMUALAIKUM..

Apa khabar semua? Harap sihat walafiat semua.. Eden sehat jo eh.. Hahaha..

Menaip pada hari Khamis sambil menonton Bersamamu.. mengisi masa lapang yang ada untuk menilai diri.. Malam Jumaat nie memang sempoi..

Kes hari nie boleh tahan... Banyak kes refer memandangkan aku on-call hari nie..

Apa itu on call? Well, on call ialah waktu kerja bagi seorang medical assistant untuk bekerja di luar waktu pejabat HANYA apabila terdapatnya kes kecemasan..

KE.. CE.. MA.. SAN..

Hehehe.. Fokus sikit perkataan tue.. Tapi, kebanyakkan orang salah faham.. Bagi mereka..

Demam hari nie.. Sakit hari nie.. Di luar waktu pejabat lebih cepat..

Sedangkan sudah ditetapkan bahawa kes-kes kecemasan yang melibatkan nyawa ataupun kemerosotan kesihatan yang mengejut sahaja perlu dirawat..

Mungkin mereka tak faham... InsyaAllah aku bagi dah penerangan sikit nie..

Harap yang baca tahu... Apabila kami lambat attend on call bukan kerana kami tak mahu rawat..

Priority itu penting.. Kalau betul-betul kecemasan.. Kami attend...

Kalau tak... Budi bicara menjadi salah satu choice..

Dapat minggu aku on-call.. Aku tak kering hati.. Malah kesian..

Attend juga pesakit walau demam.. sedangkan esok dia boleh datang..

Inilah cabaran seorang M.A.. Moga aku lebih sabar.. Dan lebih matang..


Enough celoteh... Sambung balik rehat.. Hehehe..

See Ya...