Sunday, 28 April 2013

Gi Ngoji.. Gi Ngoji

Alif... Lam... Mim..
Alif... Ba... Ta...
Dengan setiap huruf jawi ini terukir sebuah nukilan indah dari ayatNya..
Yang penuh berhikmah dan penuh dengan nasihat dan iktibar..
Yup, itulah Al-Quran..
Malangnya aku sebagai seorang muslim jarang sangat nak membacanya..
Apatah lagi nak menghayati setiap ayat-ayat yang Allah turunkan untuk hambaNya supaya sentiasa ingat mengingati...
Malu kekadang kalau fikir..

Bismillah...
Hari nie aku ada idea sesangat.. Dan memandangkan masa free aku yang banyak setelah habis keje malam..
Aku pun menukilkan penulisan ini.. ( Hehehe.. Pergh ayat xleh blah.. )
Korang semua pernah mengaji tak? Alah, baca Al-Quran atau Muqaddam ( dulu orang panggil Al-Quran kecik.. ) dengan tok guru masing-masing...
Aku pernah dan sekarang aku nak citer pengalaman aku masa aku mengaji dalam 13 tahun yang lalu..
Dengan arwah tok guru aku.. Mok Aji..

Seharian aku melakukan aktiviti biasa budak sekolah.. Lepas habis sekolah rendah petangnya ada sesi fardhu ain.. Boleh kata setiap hari aku akan melakukan semua aktiviti nie..
Budak sekolah sekarang dengan dulu pun kalau nak diikutkan tak banyak beza..
Dah macam orang kerja lak.. Hehehe.. Start je sekolah pagi pukul 7.00 sampai pukul 5.00 petang kalau ada fardu ain atau kokurikulum ( orang trend sekarang panggil Ko-K.. Cam pelik je aku nak sebut.. Hahaha.. )

Setiap hari kecuali hari Jumaat dalam pukul 4.00 sampai pukul 6.30 ( kalau siapa last la.. ) aku ngan adik-adik aku diwajibkan.. YERP.. DIWAJIBKAN untuk pergi mengaji..
Kalau tak mak ngan ayah aku marah.. Termasuk arwah tok ngan nenek aku...
Aku pun memula tak faham mengapa nak kena pergi mengaji nie..
Biasa la budak-budak.. Pemikiran lebih kepada main dan juga tengok tv..
Dan selalunya timing mengaji aku amatlah menganggu waktu aku nak tengok tv pukul 5.30 petang..
Hohoho...

Masuk je rumah tok guru mengaji aku.. Setiap sorang kena baca Al-Quran sendiri yang dah diletakkan di almari masing-masing..
Masing-masing ada rahal masing-masing ( bagi yang tak tahu... rehal tue adalah pemegang Al-Quran dibuat dari kayu untuk mereka yang tak mahu pegang.. Dan mudah bagi aku untuk baca.. )
Kekadang ada design masing-masing.. kalau lawa jer diorang terus sebat.. Serius aku tak bohong..
Ditambah zaman tue pelekat Digimon amat feymes termasuk pelekat-pelekat Dragon Ball..
So, dah macam trendy da rehal masa tue.. Then kitorang baca page Al-Quran yang kitorang sangkut..
Sebab tak semua boleh baca lancar.. Kena ada guidance dari Mok Aji atau senior yang boleh baca..
Kebanyakkan yang baca sekali ngan aku x baper lancar dan ada sesetengah jer yang memang benar-benar cekap baca.. Sampai berlagu pun ada..
Itu bonus.. Hehehe..

Dan untuk baca ngan Tok Guru.. Mok Aji adalah benda paling tidak enak atau menakutkan memandangkan baca dengan dia lebih lama dari senior-senior yang nak mengkhatam al-Quran..
Dia ajar lak.. Ketuk jari aku setiap kali aku salah baca..
Baca lak kena ada lenggok.. Selepas baca lak kena salam ngan dia.. Walaupun dia perempuan tapi salam tue salam beralas ( Dia lapik kain la kat tangan dia.. )
Setiap perkataan dan bacaan kena betul dan lancar baru dia leh cakap teruskan baca page lain..
Dan kalau ko sangkut lak page tue.. Bermakna esok pula kita revise sampai ko benar-benar lancar..
Aku baca dengan dia hampir separuh Al-Quran..
Alhamdulillah... Tapi sampai darjah 4 hujung tahun lak aku berpindah..
Tak sempat nak habiskan Al-Quran..

Tapi Allah itu Maha Mengasihani.. lepas je aku habis matrik aku baca balik dengan arwah atuk..
Alhamdulillah lancar dan lebih fasih.. Alhamdulillah juga sebab aku dapat khatam al-Quran walaupun sekali..
Dan berkat ajaran dari Mok Aji dan juga arwah atuk.. dengan tok guru mengaji aku yang lain..
Aku semakin mudah baca al-Quran..

Apa aku nak fokuskan sebenarnya? Sekarang nie aku nampak jarang dah anak anak muda kita dekat dengan Al-Quran.. Sahkan menghayati Al-Quran.. 


Baca pun belum tentu betul tajwid dan hukum..
Aku bukan nak berbangga dengan bacaaan Al-Quran aku... Aku sendiri banyak silap..
Tapi aku bersyukur sebab berkat marah, teriak tok guru aku..
Akhirnya aku boleh baca dan also menghayati setiap ayat Al-Quran walaupun tak sempurna..
Dan kalau diberi peluang aku nak baca lagi sampai habis..
Cuma bila dah dewasa.. Ruang masa kau akan rasa sempit.. Penuh dengan kerja-kerja yang tak berkesudahan..
Sedangkan masa membaca punyalah banyak..
Dan untuk yang muda-mudi.. Yang remaja... Aku rasa elok didikan dengan paksaan seperti aku terima masa aku belajar agama dulu.. Macam kena rotan tak solat.. Kena rotan tak baca ngan betul..
Sebab benda tue benar-benar akan melekat dalam kepala kau...
Akan sebati dengan jiwa dan diri kau...
Dan akan secara langsung menjadi cara hidup kau.. insyaAllah...


Ehem.. Takkan kita nak Islam hanya pada I/C sahaja? ( Islam Kartepe.. )

Thanks!!

No comments:

Post a Comment