Monday, 11 December 2017

A Long Sigh Of Relieved...

Bismillahi rahmani rahim..

Assalamualaikum kepada semua. Apa khabar? Moga berada dalam keadaan baik dan dalam naungan redha dan kasih sayang Allah. Today, I feel so relieved. Why?

Banyak berita positif yang aku dapat sepanjang aku habiskan masa untuk program pengkhususan aku di Alor Star.

1. Keputusan Modul 3 dan Modul 4 aku alhamdulillah lulus dengan jayanya. Setelah berhempas pulas membaca dan banyak mengingati, paling penting tawakkal kepada Allah Yang Esa, dengan izinNya aku dapat keputusan yang baik. Sungguh aku tak sangka sebab aku dah berumur lebih 27 tahun. Hampir 5 tahun aku tinggal kolej. Untuk mendapat keputusan elok masa kolej pun berhempas pulas. Bila dah kerja, lagi mencabar. Tapi aku berjaya dengan izin Allah. Alhamdulillah.

2. Aku dengan kawan serumah dah selesai Modul 5 pada hari ini iaitu pembentangan topik berkenaan kesihatan. Ini pun aku wajib ucapkan syukur alhamdulillah pada Allah kerana tanpaNya tak mungkin aku boleh beri penerangan tentang slide show aku dengan lebih baik. Namun untuk semua modul ini ada juga yang lemah dan kena ulang balik. Aku kesian tengok mereka sebab mereka rajin dan kerap membaca. Semoga mereka dapat buatkan yang terbaik untuk ulangan nanti.

3. Kawan aku dah jadi ayah buat kali kedua. Saudara Asyran Salleh dapat bayi lelaki. Alhamdulillah. Moga zuriat yang lahir ini menjadi anak yang soleh dan patuh kepada kedua ibu bapanya. Amin.

Alhamdulillah. Tidak terucap rasa syukur ke hadrat Ilahi atas segala nikmat dan kesenangan yang Allah beri. Aku mohon agar jangan lalaikan diri ini dari sentiasa bersyukur kepadaNya.

Awal aku masuk sememangnya aku amat stress. Dengan assignment, paperwork dan research. Kajian aku pun sekarang dalam proses. Jadi, yang lain-lain juga memberi kesan pada kehidupan aku. Aku naik berat kot dalam program ni. Sememangnya bukan menjadi satu kebanggaan.

Mungkin balik kerja nanti aku kena mulakan bersenam. Berjogging semampu mungkin. 

Letih dan kekangan masa juga menjadi faktor utama. Salah diri  juga sebab time management amat lemah. Namun Allah masih lagi bantu. Sepatutnya aku kena insaf diri. Sedar bahawa kehadiran aku di sini untuk mempelajari dan memperoleh segulung diploma lanjutan.

Menunggu habis kursus untuk kembali semula bekerja. Mungkin juga untuk buat klinik fundus dan DRC. In the making. Baru teringat yang aku kena siapkan modul 6 dengan segera.

See? So, waiting until February. Dan berjumpa kita dengan final exam pula.

I'm not done finishing my sighing.. Hahaha..

On the road. Again.

Friday, 8 December 2017

Yawn. Sneeze. Tired. #SavePalestine #SaveAlAqsa

Kalau title kat atas nampak tak menarik, bermakna aku dah habis idea nak fikir letak tajuk apa. Haha.. I know, it sucks.

Assalamualaikum semua. Apa khabar? Alhamdulillah. Aku masih lagi sihat walafiat. Gain a little bit and lama dah tak bersenam disebabkan tugasan yang nak disiapkan dalam masa terdekat. Hari ini hari Jumaat, penghulu segala hari. InsyaAllah penuh dengan berkat dari Allah Yang Maha Esa. Yang Maha Pemurah.

Aku baru buka blog untuk update setelah lama tak menjenguk blog sendiri. It's been a while. Aku tak balik ke Sg Siput dan stay kat sini, di bumi Alor Star tercinta untuk berehat dan bersiap sedia. Practice! Practice! Practice! Untuk pembentangan pendidikan kesihatan kepada pesakit atau penonton pada hari Isnin nanti. Tinggal 3 hari. Ada juga cuak seketika sebab kena bagi ceramah dalam masa 15 minit. Jadi, aku akan cuba yang terbaik.

Semalam Presiden Donald Trump sekali lagi membuat satu kenyataan bodoh dan tidak masuk akal dengan menukarkan kawasan kedutaan Amerika ke Jerusalam atau Baitulmaqdis dan menjadikan ia sebagai ibu negara haram Israel. Sememangnya tindakan itu mengundang kemarahan bagi aku dan bagi semua umat Islam memandangkan Baitulmaqdis itu adalah ibu negara tercinta Palestine.

Penindasan rakyat Palestine telah masuk ke fasa baru dengan kenyataan ini. Semangat mujahidin semakin membara apabila pendatang haram Israel dan Zionis tanpa segan silu meraikan tanah haram yang mereka jajah itu menjadi hak mereka. Allahurabbi. Sememangnya sudah semakin hampir tanda Qiamat apabila semakin sedikit kawasan tempat tinggal rakyat Palestine dan semakkin meluas penjajahan laknatullah Zionis terhadap tanah anbia Palestine.

Jelas sekali aku tidak akan menyokong dan aku telah pun tanda tangan petisyen membangkang keputusan yang telah dibuat oleh Donald Trump.

Sememangnya mengantuk sangat hari nie. Biarpun aku dah tidur awal semalam. Aku stay sini dan kawan aku balik ke Langkawi untuk bertemu isteri dan anak. Tinggal la anak bujang trang tang tang di sini. Makan pagi dan kain baju semua dah selesai aku buat hari nie. Kalau ikut perancangannya aku nak ke Jitra untuk jumpa kawan aku yang berehat setelah menjalani pembedahan kepala.

Moga beliau diberi kekuatan dan sentiasa bersyukur. Amin,

Friday, 17 November 2017

The Legendary 10 Assignments Per Day

So, it has started. The legendary day. Two days actually for me to settle all 25 assignments in 2 days without stop, and also to print it smoothly I hope.

Confirm kena marah dengan LP sebab hantar bundle. Hahaha..

Assalamualaikum..

What's up peeps? Good evening and Selamat Hari Jumaat. Hari yang penuh barakoh dan nikmat. Amin. I'm now try my best to finish all of my assignments by the end of Sunday. 


Yup. Bukan sebab due date aku Sunday. Aku ada seminggu lagi di Hospital Taiping, praktikal di klinik mata. So far assignmetn aku baru 17/50 yang sudah disemak. Dalam fail aku ada lebih kurang 3-4 assignment yang aku belum print.

Aku pun tak tahu kenapa tapi Sabtu dan Ahad ini ada banyak benda menarik bakal happening.

  1.  Mak aku pergi majlis kahwin sepupu aku di KL dan Hutan Melintang. Aku rasa terkasima sebab mungkin aku tak dapat pergi disebabkan assignment. Haih.
  2. Justice League kat wayang oi! Hari Khamis lagi premier. Haih x2.
  3. Irfan, member Lintang aku nak ajak pergi tournament bowling esok. Adoi.
Semua nie lepas aku plan nak stay kat Taiping, which in fact I needed to. Nampak tak dilema di situ?
Atau mungkin aku tak boleh nak berkorban?

Tak boleh nak merasa susah walau sedikit. Manja sangat. Masa aku ke Alor Star semalam untuk program sambutan diabetes sedunia, aku perasan aku banyak merungut. Tentan masa, tentang letih. Bila nak menikmati setiap kesusahan itu?

Deep thought. Yup, manja. Terlampau manja sangat. It's time for me to make some sacrifices. Masa dan wang. Mostly masa.

Aku perasan diri aku nie mudah sangat terikutkan apa yang orang rasa. Sedangkan sepatutnya aku kena utamakan kerja dan assignment aku dulu. Ikut diri dah satu masalah dah, ikut kawan lak satu masalah lagi. Aku kena berfikiran rasional. Apa itu rasional?

Hmmm..

Tuesday, 7 November 2017

Dreadful Deadline Dilemmas

Assalamualaikum. Good evening for today. The weather is nice. Raining. Well, it is nice for me since it hasn't been raining for quite sometime. Monsoon season is upcoming for Malaysia. 

Yes, it is November people! Where wet and cold associated with laziness combines together. It's like a winter except for the snow. Rain pour heavily today at Taiping and at the hospital where I done my practical days.

Sedar tak sedar dah masuk bulan November. Banyak benda yang berlaku dalam bulan ini. 16 November aku kena pergi Hospital Sultanah Bahiyah untuk sambutan Hari Diabetes Sedunia. Esoknya (Jumaat) aku kena bekerja seperti biasa manakala yang duduk di Kedah seronok bercuti sakan memandangkan Jumaat hari kelepasan am.

Assignment tak payah cakaplah. Last minute pecut baru boleh nak kekalkan momentum submission. Belum dikira case study yang sepatutnya buat dari dulu lagi.

By the way, hari nie Selasa 7 November 2017.

Hari-hari aku duk fikir pasal assignment, even when it is holiday. Sebab jumlah submission tue banyak. 50 assignment prosidur dan 5 case study yang nak aku settlekan sebelum kembali ke kolej pada 28 November 2017. See how short the time is.  27 November last submission apa yang aku dah siap.

Then kembali pula kepada research di mana aku dah pun daftar NMR but belum proceed dengan apa-apa lagi. Belum lagi di'submit'kan kebenaran untuk research kepada ketua jabatan aku. Bila nak buat aku pun tak tahu. Alahai..

Maka aku habiskan waktu petang aku menyelesaikan setiap satu assignment dengan harapan boleh catch up dengan yang lain. Sebab aku baru submit beberapa je. Sedangkan yang lain dah masuk berpuluh. Ngeeee..

Blame kepada diri yang sememangnya malas dalam semua perkara. Suka sangat bertangguh kerja dari zaman sekolah lagi. Bezanya sekarang dah jadi bapak budak (although aku belum kahwin lagi..) Suka berlengah dan bazirkan masa dengan phone dan komputer lebih kepada assignment. Bila fikir balik alahai stressnya. Tapi dulu zaman student aku rasa lebih parah kot. Bezanya aku sekarang dah kerja. Sepatutnya tak tertekan mana.

Entah la.

Feedback aku selepas ini?

1. 
Solat dan hubungan dengan Allah kena jaga agar hidup Allah berkati. Ini duk sibuk dunia jer..
2. Jangan lagha sangat dengan telefon pintar dan laptop. Unless kerja. Yerp. Kerja.
3. Aku sekarang kuat tidur. Jadi kena kurangkan tidur. Kurangkan.. Zzz.. Zzz..
4. Makan dan perbelanjaan dah jauh menyimpang. Kena start simpan duit.
5. 
Cuba siapkan semampu mungkin assignment dalam masa sehari. Kejar masa dan jangan malas. Mak tak suka lelaki pemalas. Eh?

Aku rasa aku boleh list tapi adakah aku boleh buat? InsyaAllah. Doakan saya hamba hina ini. Huhuhu..

Thanks for reading...

Friday, 13 October 2017

Panic With Sugary Smile

Assalamualaikum. Okay, I know that its been a while now. Naah, just kidding. Hey guys and girls. Apa khabar semua? Harap semuanya berada dalam keadaan sihat walafiat. Moga berada dalam rahmat Allah. Amin.

Gaji masuk awal bulan nie. Maka berjimat cermatlah dalam berbelanja. 11 Oktober dan 23 November. Jauh tue gapnya. 43 hari. Maka bermulalah mengikat perut diri. Hahaha..

Jadi, aku dah malas nak menaip assignment yang menimbun. Belum print dan masih lagi terbengkalai. Dengan research aku yang belum nampak hasilnya, aku curi masa yang ada di sini untuk menaip satu lagi post tentang apa aku buat sekarang.

Pendek rasanya. So.. sit tight and read it while eating popcorns or something. Sekarang aku praktikal di Taiping. Kebanyakkan tempat yang akan aku masuk untuk posting aku adalah di wad dan di klinik pakar. Masuk klinik pakar, aku kena cari case study untuk kursus yang aku ambil, iaitu tentang diabetes mellitus. Kencing manis senang cerita.

Satu pesakit akan aku ambil maklumat pemakanan, aktiviti seharian, ubatan dan ujian makmal untuk tahu tahap gula dalam pesakit. Kebanyakkan pesakit patuh pada ubat, sebahagiannya tidak. Yang membuatkan aku seronok ialah mereka lebih arif tentang penyakit yang mereka alami dan cara untuk merawatnya.

Misalan contoh hypoglycemia atau kekurangan gula. Belum sempat aku cerita diorang dah terang tentang keadaan, macam mana nak elak dari kurang gula. Apa waktu terbaik untuk makan ubat atau cucuk insulin. Mereka lebih pakar dari aku. Cuma kadang kala mereka agak nakal. Hahaha..

Nakal macam mana? Contohnya seperti kenduri atau ada buat majlis makan, anak bawa buah buahan balik dari kampung. Siapa yang boleh menolaknya? Ia menjadi tidak sopan apabila kita mempelawa mereka makan tapi mereka menolak. Lagipun sejujurnya mereka bukan mahu kena kencing manis.

Jadi peranan aku untuk beri pendidikan kesihatan dan ajar pemakanan yang sihat, biarpun yang nasihat ini badan tong dram (bila nak turun berat nie?) Selain dari tue aku banyak belajar tentang penjagaan kaki serta kebersihan kaki bagi pesakit kencing manis, langkah senaman berkesan serta pembahagian makanan mengikut kalori.

Banyak juga ilmu aku dapat dari pos basik nie. Walaupun baru 1 bulan 2 minggu. Cuma stress dengan kerja yang tak siap serta research yang terlalu particular pada format dan detail. Walhal boleh je siap. Haish.

Berpraktikal dengan bermacam jenis orang buat diri aku judgemental, walaupun aku tahu itu adalah sifat paling teruk sekali bagi dir aku. Aku rasa lepas nie mungkin kena terima setiap kondisi sesuatu perkara, seseorang dan keadaan dengan redha. Mungkin selepas itu aku akan lebih tenang dalam meneruskan pos basik.

Itulah sedikit sebanyak yang boleh aku cerita kat dalam blog nie. Tentang perjalanan aku belajar kembali setelah hampir 5 tahun bekerja. 22 Oktober nie genaplah 5 tahun aku berkhidmat sebagai penjawat awam di KKM. Amin. Masih bujang dan semakin berisi.

Meneruskan program pos basik dengan ketakutan dan insecure of all things. Haish! rimas diri ini. Sister nak jumpa aku dengan member lelaki yang lagi sorang. Untuk penilaian klinikal wad.

Dan sister kata aku tak pernah nampak aku kat wad. Oh well..

Thanks for reading. Until next time. 

Wednesday, 4 October 2017

The 122 Kilometre Journey

Assalamualaikum. Apa khabar semua? Harap berada dalam keadaan sihat walafiat hendaknya. Loceng sudah berbunyi di sebelah menandakan masuknya waktu sembahyang jiran aku yang beragama Hindu. Jam dah nak masuk pukul 7.00 malam. Sambil aku tunggu masuk waktu Maghrib di Sg Siput, aku habiskan baki masa yang ada untuk menaik. Ada dalam lebih kurang 9 minit lagi.
Kire sempat la aku habiskan satu dua perenggan sebelum masuk waktu.

Hari kedua aku praktikal di Hospital Taiping, dalam program aku. Pos Basik Pengurusan Diabetes. Berulang alik dari Sungai Siput ke Taiping. Tegar tak tegar aku cuba juga. Walaupun aku tahu agak penat dan mungkin kerugian dari sudut kewangan. Setakat nie aku tengok ok, cuma kena ada usaha bangun awal sikit untuk mandi dan bersiap sebelum masuk Subuh. Selesai solat Subuh aku terus naik kereta ke Taiping.

Agak sedikit sebanyak stress memandangkan bebanan tugas log book dan assignment, research lagi yang nak kena selesaikan serta case study bagi pesakit diabetes. Minggu nie aku di pusat sumber diabetes. Local Perceptor yang berpengalaman dan sempoi. Banyak bagi nasihat dan tunjuk ajar untuk kami sebagai pelajar yang bakal menjadi Diabetic Educator atau D.E. Ianya lebih banyak kepada kaunseling dan tunjuk ajar kepada pesakit khususnya yang menghidap Diabetes Mellitus.

Jujur agak penat. Balik dari pemanduan 61 km (jumlah 122 km) ulang-alik sememangnya memenatkan. Aku tak dapat bayangkan macam mana mereka yang duduk jauh kerja dan hari-hari berulang alik dari Taiping ke Kuala Kangsar. Dengan perjalanan jauhnya, kewangannya dan sememangnya stress kerja kalau banyak yang nak diselesaikan. Sebab aku ada in-charged U32 yang selalu berulang alik dari Semanggol ke Kuala Kangsar untuk bekerja. Aku respect dia boleh tegar hari hari bawa kereta. =)

Ok, aku rasa cukup sampai ini sahaja. Nanti next post aku akan lebih rajin cerita tentang benda apa yang aku buat di Hospital Taiping dan cabaran-cabaran yang bakal aku hadapi sepanjang dua bulan aku kat sini. Setakat nie buku log masih kosong. InsyaAllah akan diisikan dengan kadar segera mengikut kerajinan diri. Hehehe.

P/S: Lain kali ingat diri supaya sentiasa simpan kunci dalam poket sebab nanti terkunci kereta dengan kunci kereta kat dalam. Menangis tak berlagu la diri.

Friday, 8 September 2017

Aloq Staq Baq Hang..

Assalamualaikum. Apa khabar diri dan yang membaca? Harap agar berada dalam keadaan sihat walafiat dan dalam rahmat Allah.

Dalam kasih sayang dan ingatan kepada Allah Yang Maha Esa. Moga tidak lalai sebagaimana biasa. InsyaAllah.

Manusia tidak akan berjaya berubah dan menjadi lebih kuat jika mereka tidak diuji bukan? Sama dengan aku dalam seminggu dua menjelang pendaftaran dan sesi seminggu kelas di Kolej Pembantu Perubatan Alor Star atau ILKKM Alor Star (Pembantu Perubatan). Kenal kawan baru, suasana baru serta cabaran dan dugaan baru untuk melepasi sijil pengkhususan aku dalam pos basik pengurusan diabetes.

Baru hari ini hampir selesai aku siapkan borang dan salinan sijil untuk dikepil bersama, simpanan untuk fail peribadi diri. Rambut sudah dipotong dan gambar passport juga sudah selesai diambil untuk tujuan kad matrik. Bermulalah kembali sesi pembelajaran aku sebagai pengajar diabetik atau 'diabetic educator' bagi sesi 2/2017. Lapor diri sudah di kolej pada 5/9 memandangkan 4/9 adalah hari cuti bersempena Sukan Sea Malaysia 2017 di mana Malaysia mencapai target emas melebihi 111.

Tahniah diucapkan Malaysia.

Apa yang dapat aku simpulkan dari pertanyaan kepada senior PPP dan mereka yang pernah buat pos basik adalah menjalani program ini memerlukan pengorbanan yang banyak. Pengorbanan masa bersama keluarga, kewangan dan pelbagai benda yang tak mampu aku ceritakan semua. Ada yang sambung pos basik tinggalkan anak dan isteri selama 6 bulan. Ada yang berjauhan dari ibu bapa. Ada yang teguh hati dan komited dalam kursus demi menghabiskan masa yang ada untuk menamatkan kursus.

Pelbagai emosi bercampur aduk, malah bagi aku sendiri. Lebih kepada stress dan serabut disebabkan banyak dokumentasi yang belum diselesaikan dengan segera. Check list perkara yang harus dibawa dan pengesahan itu dan ini. Sampai terkadang lari waktu makan aku kerana sibuk dengan program.
Belum dikira dengan pengajar yang agak strict dengan jadual dan pengajian. Buat diri teringat balik zaman kolej dulu. Masa buat diploma.

Bezanya sekarang dah kerja. Itu saja. Hahaha..

Alhamdulillah keluarga terutamanya mama dan abah banyak bagi sokongan dan galakan. Banyak kali juga aku telefon sebab stress dengan jadual serta penempatan. Kata mama ini baru sikit Allah uji. Belum teruk lagi. Belum mencabar lagi. Aku tahu sebab aku pernah alami perkara yang lebih dahsyat dari ini. InsyaAllah, aku gagahkan diri untuk teruskan pengajian pos basik ini. Berani menempuh cabaran yang Allah sediakan.

Tak lupa sokongan dan nasihat dari kawan-kawan serta senior dan rakan sekerja yang banyak bagi bantuan. Dari persiapan hingga ke pendaftaran. Sedikit sebanyak aku bersedia untuk teruskan perjalanan ini. Mereka yang buat pos basik dahulu lebih teruk dari aku. Malah yang buat pos basik dengan aku ada yang dah pernah buat ijazah dan sudah berusia.

Jadi apa alasan aku untuk menolak? Hehehe..

Thanks for reading