Friday, 13 October 2017

Panic With Sugary Smile

Assalamualaikum. Okay, I know that its been a while now. Naah, just kidding. Hey guys and girls. Apa khabar semua? Harap semuanya berada dalam keadaan sihat walafiat. Moga berada dalam rahmat Allah. Amin.

Gaji masuk awal bulan nie. Maka berjimat cermatlah dalam berbelanja. 11 Oktober dan 23 November. Jauh tue gapnya. 43 hari. Maka bermulalah mengikat perut diri. Hahaha..

Jadi, aku dah malas nak menaip assignment yang menimbun. Belum print dan masih lagi terbengkalai. Dengan research aku yang belum nampak hasilnya, aku curi masa yang ada di sini untuk menaip satu lagi post tentang apa aku buat sekarang.

Pendek rasanya. So.. sit tight and read it while eating popcorns or something. Sekarang aku praktikal di Taiping. Kebanyakkan tempat yang akan aku masuk untuk posting aku adalah di wad dan di klinik pakar. Masuk klinik pakar, aku kena cari case study untuk kursus yang aku ambil, iaitu tentang diabetes mellitus. Kencing manis senang cerita.

Satu pesakit akan aku ambil maklumat pemakanan, aktiviti seharian, ubatan dan ujian makmal untuk tahu tahap gula dalam pesakit. Kebanyakkan pesakit patuh pada ubat, sebahagiannya tidak. Yang membuatkan aku seronok ialah mereka lebih arif tentang penyakit yang mereka alami dan cara untuk merawatnya.

Misalan contoh hypoglycemia atau kekurangan gula. Belum sempat aku cerita diorang dah terang tentang keadaan, macam mana nak elak dari kurang gula. Apa waktu terbaik untuk makan ubat atau cucuk insulin. Mereka lebih pakar dari aku. Cuma kadang kala mereka agak nakal. Hahaha..

Nakal macam mana? Contohnya seperti kenduri atau ada buat majlis makan, anak bawa buah buahan balik dari kampung. Siapa yang boleh menolaknya? Ia menjadi tidak sopan apabila kita mempelawa mereka makan tapi mereka menolak. Lagipun sejujurnya mereka bukan mahu kena kencing manis.

Jadi peranan aku untuk beri pendidikan kesihatan dan ajar pemakanan yang sihat, biarpun yang nasihat ini badan tong dram (bila nak turun berat nie?) Selain dari tue aku banyak belajar tentang penjagaan kaki serta kebersihan kaki bagi pesakit kencing manis, langkah senaman berkesan serta pembahagian makanan mengikut kalori.

Banyak juga ilmu aku dapat dari pos basik nie. Walaupun baru 1 bulan 2 minggu. Cuma stress dengan kerja yang tak siap serta research yang terlalu particular pada format dan detail. Walhal boleh je siap. Haish.

Berpraktikal dengan bermacam jenis orang buat diri aku judgemental, walaupun aku tahu itu adalah sifat paling teruk sekali bagi dir aku. Aku rasa lepas nie mungkin kena terima setiap kondisi sesuatu perkara, seseorang dan keadaan dengan redha. Mungkin selepas itu aku akan lebih tenang dalam meneruskan pos basik.

Itulah sedikit sebanyak yang boleh aku cerita kat dalam blog nie. Tentang perjalanan aku belajar kembali setelah hampir 5 tahun bekerja. 22 Oktober nie genaplah 5 tahun aku berkhidmat sebagai penjawat awam di KKM. Amin. Masih bujang dan semakin berisi.

Meneruskan program pos basik dengan ketakutan dan insecure of all things. Haish! rimas diri ini. Sister nak jumpa aku dengan member lelaki yang lagi sorang. Untuk penilaian klinikal wad.

Dan sister kata aku tak pernah nampak aku kat wad. Oh well..

Thanks for reading. Until next time. 

Wednesday, 4 October 2017

The 122 Kilometre Journey

Assalamualaikum. Apa khabar semua? Harap berada dalam keadaan sihat walafiat hendaknya. Loceng sudah berbunyi di sebelah menandakan masuknya waktu sembahyang jiran aku yang beragama Hindu. Jam dah nak masuk pukul 7.00 malam. Sambil aku tunggu masuk waktu Maghrib di Sg Siput, aku habiskan baki masa yang ada untuk menaik. Ada dalam lebih kurang 9 minit lagi.
Kire sempat la aku habiskan satu dua perenggan sebelum masuk waktu.

Hari kedua aku praktikal di Hospital Taiping, dalam program aku. Pos Basik Pengurusan Diabetes. Berulang alik dari Sungai Siput ke Taiping. Tegar tak tegar aku cuba juga. Walaupun aku tahu agak penat dan mungkin kerugian dari sudut kewangan. Setakat nie aku tengok ok, cuma kena ada usaha bangun awal sikit untuk mandi dan bersiap sebelum masuk Subuh. Selesai solat Subuh aku terus naik kereta ke Taiping.

Agak sedikit sebanyak stress memandangkan bebanan tugas log book dan assignment, research lagi yang nak kena selesaikan serta case study bagi pesakit diabetes. Minggu nie aku di pusat sumber diabetes. Local Perceptor yang berpengalaman dan sempoi. Banyak bagi nasihat dan tunjuk ajar untuk kami sebagai pelajar yang bakal menjadi Diabetic Educator atau D.E. Ianya lebih banyak kepada kaunseling dan tunjuk ajar kepada pesakit khususnya yang menghidap Diabetes Mellitus.

Jujur agak penat. Balik dari pemanduan 61 km (jumlah 122 km) ulang-alik sememangnya memenatkan. Aku tak dapat bayangkan macam mana mereka yang duduk jauh kerja dan hari-hari berulang alik dari Taiping ke Kuala Kangsar. Dengan perjalanan jauhnya, kewangannya dan sememangnya stress kerja kalau banyak yang nak diselesaikan. Sebab aku ada in-charged U32 yang selalu berulang alik dari Semanggol ke Kuala Kangsar untuk bekerja. Aku respect dia boleh tegar hari hari bawa kereta. =)

Ok, aku rasa cukup sampai ini sahaja. Nanti next post aku akan lebih rajin cerita tentang benda apa yang aku buat di Hospital Taiping dan cabaran-cabaran yang bakal aku hadapi sepanjang dua bulan aku kat sini. Setakat nie buku log masih kosong. InsyaAllah akan diisikan dengan kadar segera mengikut kerajinan diri. Hehehe.

P/S: Lain kali ingat diri supaya sentiasa simpan kunci dalam poket sebab nanti terkunci kereta dengan kunci kereta kat dalam. Menangis tak berlagu la diri.

Friday, 8 September 2017

Aloq Staq Baq Hang..

Assalamualaikum. Apa khabar diri dan yang membaca? Harap agar berada dalam keadaan sihat walafiat dan dalam rahmat Allah.

Dalam kasih sayang dan ingatan kepada Allah Yang Maha Esa. Moga tidak lalai sebagaimana biasa. InsyaAllah.

Manusia tidak akan berjaya berubah dan menjadi lebih kuat jika mereka tidak diuji bukan? Sama dengan aku dalam seminggu dua menjelang pendaftaran dan sesi seminggu kelas di Kolej Pembantu Perubatan Alor Star atau ILKKM Alor Star (Pembantu Perubatan). Kenal kawan baru, suasana baru serta cabaran dan dugaan baru untuk melepasi sijil pengkhususan aku dalam pos basik pengurusan diabetes.

Baru hari ini hampir selesai aku siapkan borang dan salinan sijil untuk dikepil bersama, simpanan untuk fail peribadi diri. Rambut sudah dipotong dan gambar passport juga sudah selesai diambil untuk tujuan kad matrik. Bermulalah kembali sesi pembelajaran aku sebagai pengajar diabetik atau 'diabetic educator' bagi sesi 2/2017. Lapor diri sudah di kolej pada 5/9 memandangkan 4/9 adalah hari cuti bersempena Sukan Sea Malaysia 2017 di mana Malaysia mencapai target emas melebihi 111.

Tahniah diucapkan Malaysia.

Apa yang dapat aku simpulkan dari pertanyaan kepada senior PPP dan mereka yang pernah buat pos basik adalah menjalani program ini memerlukan pengorbanan yang banyak. Pengorbanan masa bersama keluarga, kewangan dan pelbagai benda yang tak mampu aku ceritakan semua. Ada yang sambung pos basik tinggalkan anak dan isteri selama 6 bulan. Ada yang berjauhan dari ibu bapa. Ada yang teguh hati dan komited dalam kursus demi menghabiskan masa yang ada untuk menamatkan kursus.

Pelbagai emosi bercampur aduk, malah bagi aku sendiri. Lebih kepada stress dan serabut disebabkan banyak dokumentasi yang belum diselesaikan dengan segera. Check list perkara yang harus dibawa dan pengesahan itu dan ini. Sampai terkadang lari waktu makan aku kerana sibuk dengan program.
Belum dikira dengan pengajar yang agak strict dengan jadual dan pengajian. Buat diri teringat balik zaman kolej dulu. Masa buat diploma.

Bezanya sekarang dah kerja. Itu saja. Hahaha..

Alhamdulillah keluarga terutamanya mama dan abah banyak bagi sokongan dan galakan. Banyak kali juga aku telefon sebab stress dengan jadual serta penempatan. Kata mama ini baru sikit Allah uji. Belum teruk lagi. Belum mencabar lagi. Aku tahu sebab aku pernah alami perkara yang lebih dahsyat dari ini. InsyaAllah, aku gagahkan diri untuk teruskan pengajian pos basik ini. Berani menempuh cabaran yang Allah sediakan.

Tak lupa sokongan dan nasihat dari kawan-kawan serta senior dan rakan sekerja yang banyak bagi bantuan. Dari persiapan hingga ke pendaftaran. Sedikit sebanyak aku bersedia untuk teruskan perjalanan ini. Mereka yang buat pos basik dahulu lebih teruk dari aku. Malah yang buat pos basik dengan aku ada yang dah pernah buat ijazah dan sudah berusia.

Jadi apa alasan aku untuk menolak? Hehehe..

Thanks for reading


Friday, 25 August 2017

Sengguk Sang Serabai.

it has been quite a hectic month.. for there were lots of things need to be done..
lots of things to packed and chores to be done, not to mention important things to be settled by the end of the month..
August was really rampaging me with emotions..

I just received a confirmation on a website that I was accepted to be in a advanced diploma program for September intake which will be held at Kolej Pembantu Perubatan Alor Star. Mixed feeling at first because I requested to registered at Kolej Kejururawatan Kubang Kerian which also had the same program, but quite near to my parent's home.

The management said that they already listed me at Alor Star since my working place was among the Northern region. It easier for them to put me here and supervised. I thought. Feeling a bit down I was going to reconsider going because firstly, it is at Kedah which is far. Second, i need to find a new place to rent. Maybe a room will do since I'll be staying there just for 6 months.

Another thing that bothers me is that I need to see the landlord stating that I'll be out from my rented house this month. At the same time I need to work. Only on 29 August I'll be off with my belongings and met the landlord to give back the keys. So, time is limited. And I'm alone doing all the packing.

I've never stressed out.
Ini lama punya cerita. Hahaha.. alhamdulillah. Selesai juga satu persatu urusan aku untuk pergi ke Alor Star nanti. Dari pemeriksaan kesihatannya, stem dan borang pengakuannya dan aku dah pun jumpa tuan rumah untuk bincang pasal ketiadaan aku selama 6 bulan untuk sambung belajar. Alhamdulillah, tuan rumah bagi lampu hijau untuk aku bayar kurang sikit asalkan aku jaga rumah beliau.

Jarang weh dapat tuan rumah baik macam nie.

Rumah sewa aku untuk Alor Star pun aku dah dapat, terima kasih kepada kawan lama aku yang kerja di Alor Star. Dia pun duk sambung belajar pos basik di Johor, jadi untuk jaga barang rumah dia, aku akan duduk di rumah dia sambil bayaq sewa kat dia selama 6 bulan penginapan aku di sana. Selasa nie ambil kunci. Moga segala urusan nanti berjalan dengan lancar seadanya. Allah bantu kita, cuma kita nie hamba duk ralit sangat. Takut dan sentiasa buat dosa. Haih.

Awal dulu memang banyak dilema. Itu pun sebab dah terlampau berada dalam keadaan selesa. Takut dengan perubahan, dengan cabaran yang bakal dihadapi bila sambung belajar. Baru pos basik, belum degree lagi. Belum apa-apa lagi aku dah cuak sangat. Alhamdulillah sekali lagi sebab mak ayah, in-charged aku dan kawan-kawan banyak bagi sokongan dalam keputusan yang aku buat.

Oh, aku pun dah mula buat kira-kira kewangan. Suatu benda yang sememangnya aku tak pernah buat sebelum ni. Memandangkan aku akan ke Alor Star dan kewangan aku belum stabil, maka aku mengambil keputusan mencatat setiap perbelanjaan aku dengan hemah, insyaAllah. Apa aku makan, berapa banyak aku habis. Sebab sekarang aku dah komitmen dengan kereta yang aku baru beli jadi bulanan aku bayar tue agak menyakitkan dari segi duit.

Kena pandai berjimat lebih dari biasa dan buat simpanan selagi mampu. Ini pun atas nasihat kawan aku yang sentiasa buat kira-kira. Dia dah buat lama, dari sebelum kahwin sampai dah ada anak. Aku kagum beb. Patut dia boleh sembang duit dengan pandai dan penuh ilmu. Pengalaman dia banyak, aku sekadar mencedok sedikit dari apa yang dia buat. InsyaAllah, boleh kot na pelan-pelan simpan duit untuk pergi haji. Hehehe..


Rumah aku duk sekarang? Boleh dikatakan 50 peratus selesai kemas. Ada banyak benda nak kena buat macam simpan baju untuk balik kampung, barang-barang lain yang nak dibawa. Mak aku pun pesan suruh bawak balik helmet memandangkan aku dah hantar motor aku ke kampung halaman. Helmet rumah semua kepala kecik. Hahaha..

Kemalasan dan mudah bertangguh itu musuh aku dari azali. Bertangguh tak berkesudahan. Sepatutnya malam nie lepas je habis kerja boleh je aku solat dulu. Nampak tak teruknya aku. Mind set lain, hati kata lain. Ya Allah, aku doa agar boleh tetap mind set dan kerja dengan teratur tanpa ada kemalasan sedikit pun. Benda baik kan kemas mengemas nie. Rumah bersih, selesa lagi kalau rehat. InsyaAllah.

Esok nak hadir walimah cikgunya mak dan ayah aku. Anak dia kahwin. Lepas tue adik staf kahwin. Oh lupa, dah masuk cuti sekolah. Patut la. Kain baju banyak berlonggok untuk mendobi esok. Moga aku kekal istiqamah update blog. Amin.

Tata. Adios.


Wednesday, 2 August 2017

Virality Bothers Me..

Assalamualaikum.

Ok, beri salam, CHECKED. Intro lak. Hahaha..
Apa khabar semua yang membaca? Diharap agar anda sihat walafiat dan dalam rahmat serta kasih sayang Allah. Sudah lama tak update blog. What I've been doing for the past month. Banyak perkara berlaku sepanjang bulan Julai. Ada manis pahitnya. Let me tell you one by one.

Ok, zone out kejap. Idea hilang. Hahaha..

Well, sekarang aku banyak update di Instagram. Follow dan unfollow, banyak tengok story dan update dari kebanyakannya orang-orang yang terkenal. Jujur aku rasa nak terkenal juga bila dah tengok diorang ada ramai pengikut dan terkenal. Lama kelamaan aku fikir, apa gunanya terkenal tapi tiada lagi privasi untuk diri sendiri. Sememangnya seronok. But at the same time pergerakan semakin terbatas.

Aku banyak baca pasal penyakit 'AIN', di mana kehidupan seseorang itu serba tidak kena setelah banyak berkongsi kebahagiaan pada public. Aku bersetuju bahawa kebahagiaan itu harus dikongsi dan kecantikan itu juga adalah hak milik Allah, jadi mempamerkan menunjukkan tanda kita bersyukur dengan pemberian yang Allah beri. Akan tetapi bila mana banyak masalah dan kesulitan terjadi...

Pernahkah kita terfikir bahawa tak semua orang akan gembira dengan kebahagiaan kita? Lantas mereka hasad dengki dan hantarkan macam-macam perkara dan 'makhluk' ghaib untuk memporak perandakan keluarga, merosakkan hubungan serta merugikan perniagaan.

Benda ini terlalu halus untuk mereka lihat. Tapi bila terasa kesulitan dalam setiap perkara mereka lakukan, maka fikirkanlah apa perlu semua perkara kita kongsikan di media sosial. Beringat dan cuba untuk kurangkan post tentang segalanya. Tak semua mereka ada apa yang anda ada.

Lebih baik zuhud, tunduk bersyukur kepada Allah dengan segala yang telah diberi dari berkongsi segalanya tanpa mengira isi hati mereka yang melihat.

Done on one issue that is always lingering in my mind. Hehehe..

Another thing, this is about social media juga is the fact that semua orang suka menularkan diri untuk menjadi terkenal. Suka mencari publisiti murahan atau CAPAP (terma masa zaman sekolah menengah aku). Tak perlu aku cakapkan tentang apa sebab dah terlalu banyak. Tentang artis, tentang perselisihan faham, tentang video buli dan berbagai.

Boleh kata setiap hari ada benda viral di Facebook, Instagram dan Twitter. Pada pendapat aku, kita dah terlalu banyak menghabiskan masa dengan media sosial. Lebih dari biasa. Tipu kalau aku cakap sebelum tidur kita takkan check dulu telefon untuk buka media sosial. Rata-rata akan buka phone dan setting brightness bagi dim untuk layari internet sampai badan letih.

Sampaikan sekarang ada yang ketagih dengan media sosial. Sehari kalau tak post apa-apa memang tak sah. Berkongsi pelbagai perkara mengenai dirinya, kehidupannya yang seharusnya menjadi peribadi. Aku pernah tengok kawan-kawan aku yang setiap harinya post gambar di Facebook dan Instagram. Buat yang lain meluat termasuk aku. See? All the negative thinking rooted from this.

Masa banyak yang kita ada itu sebenarnya boleh diluangkan untuk ke arah perkara lebih baik dan produktif. Macam bersenam atau membaca. Namun siapalah aku untuk mencadangkan semua ini sebab aku pun sama addict dengan media sosial. Haish..

So, for me, i think that we should lessen our personal post. Lebih kepada berkongsi benda ilmiah dan memberi maklumat. Pada masa yang sama pastika sumber perkongsian kita itu benar sahih dan ada sumber rujukan. Sebarkan kebaikkan dengan niat untuk berkongsi dan memanfaatkan yang lain, bukan dengan riak dan takabur menyatakan diri ini lebih baik dari yang lain.


InsyaAllah usaha sama-sama kita untuk cuba kurangkan masa kita di media sosial dan habiskan masa berzikir dan bertasbih kepada Allah. Biarpun kurang. Subhanallah, Alhamdulillah, Allahu Akbar. Baca dah kan? Senang. Ulang berkali-kali sehingga hati tenang. Roh kita amat kurang makanannya kerana kita leka dengan dunia. Letakkan akhirah sebagai keutamaan utama semua. Moga Allah rahmati setiap perkara yang kita lakukan untuk mengubah diri.

Alhamdulillah. Done. Sampaikan walau satu ayat.

Tata. Adieu.

Friday, 7 July 2017

Muhasabah Diri - Dosa Dan Diri

Malam Jumaat. Masih belum tidur. Terjaga. Kenyang selepas makan mee segera sambil menonton drama Korea. Hari cuti hari ini. Masih belum terlena, mungkin sebab paginya aku dah tidur lama.

Banyak urusan dunia aku hari ini. Motor yang aku hantar untuk baiki sudah siap untuk dihantar esok pagi di syarikat penghantaran. Hampir setahun motor tidak terbasuh, aku basuh di tempat cuci motor dan kereta. Cantik dan seperti baharu. InsyaAllah, akan selamat sampai di bumi Che Siti Wan Kembang dalam minggu hadapan.

Tinggallah aku dengan kereta sebagai peneman sekarang.

Kebahagiaan dan ketenangan manusia itu bukan dari wang atau harta. Ia dari ketenangan jiwa apabila merasa kembali nikmat ibadah kepada Penciptanya. Merindui setiap fokus dan teliti dalam ibadah untuk mencari redha Allah Yang Esa.

Walau segunung harta kau hamnburkan di hadapan manusia, tak semuanya mengejar. Baginya, cukup dengan apa yang ada. Namun sering kali ianya leka dengan khayalan dunia, keseronokan sementara yang menjaminnya dengan dosa. Akhirnya dia kembali senyap menyusun atur diri.

Bermuhasabah sebaik mungkin. Menilai salah silap sendiri dan kekurangan yang harus diperbaharui.

Moga tidak leka lagi.

Tuesday, 4 July 2017

Raya 2K17

Keluarga Mat Yusoff Wan Noorazlaini.
Baru sahaja masuk waktu Isya' tepat jam 8.49 pm. Aku berhenti kejap. Nanti aku sambung balik ber'blogging'.

Done. Almost half and hour. Hahaha..

Assalamualaikum semua. Selamat Hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir Batin. 6 Syawal hari ini. Hari aku pulang ke Sg Siput, kembali untuk bekerja dengan keras untuk mencari rezqi.

InsyaAllah dengan semangat baru barangkali. Raya tahun ini meriah dan panas. Cuaca di Kelantan sememangnya panas pada pagi dan tengah hari, manakala petangnya hujan lebat.


Raya tahun ini macam-macam perkara berlaku. Bermula sehari sebelum Syawal, motor ayah aku kena curi time solat Subuh. Yang bersalahnya aku sebab bawa motor tapi tak 'parking' elok-elok dengan tutup suis motor. Tapi abah dengan mama kata benda dah nak jadi. nak buat macam mana. Itu takdir yang Allah telah tetapkan pada hambaNya.

Pak sedara aku pula masuk wad sebab demam denggi. Mungkin dia digigit nyamuk Aedes masa tinggal di rumah lama. Letih dan kerap muntah serta loya. Sememangnya sama seperti aku masa kena 'admit' masuk dalam wad. Setiap 4 kali cik misi datang ambil darah dan tengok keputusan darah sama ada makin baik atau tidak. Bergantung.

Anak sepupu dan sepupu semua dah besar, tinggi dan 'matured'. Kadang lebih tinggi dari ketinggian aku. Perangai lak bergantung. Ada yang matang dan ada yang masih kanak-kanak tingkah lakunya. Yang matang dengan cara perbualannya yang matang. Yang masih lagi kekanak-kanakan lebih banyak bercakap tanpa input dan isi. Hahaha.. sembrono berkata-kata.

Dari perspektif aku, Hari Raya Aidilfitri hanya meriah pada raya pertama dan kedua. Menjengah masuknya hari raya ketiga, mula kembali seperti biasa. Cuma rasa perayaan itu ada, tidak diraikan sangat. Macam aku sebagai kakitangan kesihatan mula bekerja pada hari raya ketiga.

Bermacam jenis pesakit datang ke klinik, semuanya dengan simptom 'post' hari raya. Sama ada makan banyak, tidur tak cukup kerana melayan tetamu sehingga gula tinggi kerana jaga hati saudara kalau tak makan ketupat dan rendang yang dihidangkan.

Mama dengan abah biasanya akan beraya di rumah melayan tetamu dahulu dan kemudian raya kedua baru berjalan beraya di rumah sanak saudara. Tradisi famili sejak dahulu lagi. Bezanya semakin maju dan moden. Banyak 'update' di laman sosial, 'video call' famili dari jauh dan muat naik gambar famili di laman sosial berserta ucapan hari raya dari famili.

Makin naik berat badan dek kerana serba serbi makanan aku makan. Hilang habis aim nak kurus. Haih. Hahaha..

Thanks for reading.