Friday, 7 July 2017

Muhasabah Diri - Dosa Dan Diri

Malam Jumaat. Masih belum tidur. Terjaga. Kenyang selepas makan mee segera sambil menonton drama Korea. Hari cuti hari ini. Masih belum terlena, mungkin sebab paginya aku dah tidur lama.

Banyak urusan dunia aku hari ini. Motor yang aku hantar untuk baiki sudah siap untuk dihantar esok pagi di syarikat penghantaran. Hampir setahun motor tidak terbasuh, aku basuh di tempat cuci motor dan kereta. Cantik dan seperti baharu. InsyaAllah, akan selamat sampai di bumi Che Siti Wan Kembang dalam minggu hadapan.

Tinggallah aku dengan kereta sebagai peneman sekarang.

Kebahagiaan dan ketenangan manusia itu bukan dari wang atau harta. Ia dari ketenangan jiwa apabila merasa kembali nikmat ibadah kepada Penciptanya. Merindui setiap fokus dan teliti dalam ibadah untuk mencari redha Allah Yang Esa.

Walau segunung harta kau hamnburkan di hadapan manusia, tak semuanya mengejar. Baginya, cukup dengan apa yang ada. Namun sering kali ianya leka dengan khayalan dunia, keseronokan sementara yang menjaminnya dengan dosa. Akhirnya dia kembali senyap menyusun atur diri.

Bermuhasabah sebaik mungkin. Menilai salah silap sendiri dan kekurangan yang harus diperbaharui.

Moga tidak leka lagi.

Tuesday, 4 July 2017

Raya 2K17

Keluarga Mat Yusoff Wan Noorazlaini.
Baru sahaja masuk waktu Isya' tepat jam 8.49 pm. Aku berhenti kejap. Nanti aku sambung balik ber'blogging'.

Done. Almost half and hour. Hahaha..

Assalamualaikum semua. Selamat Hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir Batin. 6 Syawal hari ini. Hari aku pulang ke Sg Siput, kembali untuk bekerja dengan keras untuk mencari rezqi.

InsyaAllah dengan semangat baru barangkali. Raya tahun ini meriah dan panas. Cuaca di Kelantan sememangnya panas pada pagi dan tengah hari, manakala petangnya hujan lebat.


Raya tahun ini macam-macam perkara berlaku. Bermula sehari sebelum Syawal, motor ayah aku kena curi time solat Subuh. Yang bersalahnya aku sebab bawa motor tapi tak 'parking' elok-elok dengan tutup suis motor. Tapi abah dengan mama kata benda dah nak jadi. nak buat macam mana. Itu takdir yang Allah telah tetapkan pada hambaNya.

Pak sedara aku pula masuk wad sebab demam denggi. Mungkin dia digigit nyamuk Aedes masa tinggal di rumah lama. Letih dan kerap muntah serta loya. Sememangnya sama seperti aku masa kena 'admit' masuk dalam wad. Setiap 4 kali cik misi datang ambil darah dan tengok keputusan darah sama ada makin baik atau tidak. Bergantung.

Anak sepupu dan sepupu semua dah besar, tinggi dan 'matured'. Kadang lebih tinggi dari ketinggian aku. Perangai lak bergantung. Ada yang matang dan ada yang masih kanak-kanak tingkah lakunya. Yang matang dengan cara perbualannya yang matang. Yang masih lagi kekanak-kanakan lebih banyak bercakap tanpa input dan isi. Hahaha.. sembrono berkata-kata.

Dari perspektif aku, Hari Raya Aidilfitri hanya meriah pada raya pertama dan kedua. Menjengah masuknya hari raya ketiga, mula kembali seperti biasa. Cuma rasa perayaan itu ada, tidak diraikan sangat. Macam aku sebagai kakitangan kesihatan mula bekerja pada hari raya ketiga.

Bermacam jenis pesakit datang ke klinik, semuanya dengan simptom 'post' hari raya. Sama ada makan banyak, tidur tak cukup kerana melayan tetamu sehingga gula tinggi kerana jaga hati saudara kalau tak makan ketupat dan rendang yang dihidangkan.

Mama dengan abah biasanya akan beraya di rumah melayan tetamu dahulu dan kemudian raya kedua baru berjalan beraya di rumah sanak saudara. Tradisi famili sejak dahulu lagi. Bezanya semakin maju dan moden. Banyak 'update' di laman sosial, 'video call' famili dari jauh dan muat naik gambar famili di laman sosial berserta ucapan hari raya dari famili.

Makin naik berat badan dek kerana serba serbi makanan aku makan. Hilang habis aim nak kurus. Haih. Hahaha..

Thanks for reading.


Sunday, 18 June 2017

Breaking Through The Storm

Assalamualaikum.

From the title itself, has a deep meaning for today's post. It's at the end of Ramadhan. 23rd to be exact. For me, it supposed to be the last sprint towards increasing my deeds and ibadah on this last 10 days of Ramadan which is the protection from hell fire (it'qun minan nar). But perhaps myself isn't qualify enough to be a good muslim as I am weak and sinful as always.

I need to boost my imaan and spirit all together to finally work out deeds and prevent my heart from doing sins. It takes lots of effort. And Allah only knows how far I can hold my anxious and patience. For those who are in my shoes, you would feel the same as I am. Feel bad and sinful. Feel like you have tarnish your own records. Clean records of deeds with sins and wrong doings.

Especially feeling regret everyday.

As I try to hold back and pushing forwards, the nightmares of sin is always there. Haunting me and keep reminding me that I would be doing the same thing as always.

So, I silence myself and think. Reflect myself with all of my hope.

It is a bad thing to do sins. However if we managed to withhold it, it would be a great deeds. The nafs that always blinded us from the true deeds can be suppressed if we always keep a good reminder to Allah. It has been proven.

Zikr and reciting the Quran cleanses your soul. Even if its one ayat. I'm telling this to reminding back of all the wrong things that I done, it would be perish with Allah forgiveness if we repent always. And always try to avoid doing that same kinda mistakes.

It would take a whole lot of effort and patiences brother and sister. But, it is for the one only purpose. To get His redha and barakah to live in this world and to archived Jannah To be save from hell fire.
So, as for you and I who have read this small piece of thought, may Allah forgives us with His Merciness and Compassion.

May Allah protect us from nafs and Shaytan which always misleads us. May Allah kept us in His Mercy. May we always remind of Him. Everyday.

Thanks

Sunday, 4 June 2017

Ramadhan Tiba! Ramadhan Tiba! Marhaban Ya Ramadhan!

Assalamualaikum. Yup, its off day. You know what's comin'.

A NEW POST! Yiehaa!!

Selamat pagi semua. For those who read this at noon or evening, well GOOD DAY! Apa khabar? Moga hari ini indah dan ceria hendaknya. Start it off with a good vibe. InsyaAllah. Semuanya akan selesai dengan tenang dan mudah.

Sedar tak sedar dah masuk June and most importantly dah masuk bulan Ramadhan al-Mubarak, bulan yang mulia dalam taqwim hijrah. Bermakna bermulalah sesi berpuasa bagi umat Islam di seluruh dunia dari awal sahur pagi hingga berbukanya pada maghrib. That depends on which state you're livin'. Hehehe.. untuk Malaysia, 14 jam berpuasa. Hehe..

Kerja macam biasa cuma burden semakin kurang, memandangkan habis kerja pukul 6.00 petang. Hanya pada bulan Ramadhan sahaja, untuk memudahkan staf mengerjakan solat terawikh pada malamnya. Pesakit pun tak seramai biasa memandangkan kebetulan cuti sekolah bagi budak-budak selama 2 minggu.

Jadi, mereka merasa gembira nan seronok sebab dapat berpuasa dengan rehat dan tenang. Hihihi..

Aku pun untuk setakat nie solat terawikh dan ibadah lain dapat berjalan dengan tenang. Amin. Pak-pak syaithon semua dah diikat untuk satu bulan nie. Aku akan ambil peluang sebaiknya untuk memperbaiki apa yang kurang. Dari sudut amalan dan menghindarkan diri dari lagha dan dosa. Bak kata ustaz, jadikan Ramadhan itu sebagai madrasah ibadah untuk latih diri menjadi baik.

Alhamdulillah tak terhingga atas nikmat Allah atas segala pemberiannya. Ika akhirnya balik ke kampung, my lovely sis. She's struggling with her exams and examiner. Barakah doa ibu dan Ramadhan barang kali, Allah permudahkan examnya. InsyaAllah minggu depan balik. Seriously can't wait.

Oh, for you info, I always accompanied with songs when I type my post. Now I'm listening compilation of my favourite indie band, Hujan. Mengimbau kembali kenangan masa sekolah menengah dan matrikulasi. Membantu aku post dengan lebih lancar dan idea juga dapat dicurahkan dengan lancar.

I eat less now. Aku tak kata aku kurus mendadak, tapi kalau berpuasa sememangnya perubahan ketara dapat dilihat. Perut makin kempis dan badan rasa ringan. Nak berbuka tue pun tak macam dulu, bukan membalun makan semuanya. Kadang beli sikit pun rasa membazir, so sekarang aku kurangkan beli makanan bazar. Just yang perlu sahaja.

Faham-faham la makanan bazar Ramadhan mahal. Aku tak salahkan peniaga. Bahan diorang beli pun makin naik harga macam tepung, minyak, beras and etc. Kalau ada yang murah, boleh je beli yang murah. Kan?

Ramadhan for those who know me is my favourite time of the month. Barakah dan penuh ketenangan. Penuh dengan hikmah dan pengajaran. Aku banyak pengalaman masa bulan keredhaan ini, mostly is really magical. Doa mudah dimakbulkan, solat dengan ibadah dengan hati lapang tanpa ada godaan. Masa nie lah kau nak dekatkan diri dengan Allah.

Untuk merasai nikmat Ramadhan itu perlukan pengorbanan dan perlukan pengabdian diri, berserah kepada hanya Yang Esa. Aku pun susah nak describe tapi konsepnya merendahkan diri pada Allah dalam tiap ibadah yang kita lakukan. Jangan selitkan bangga atau takabur. Memohon keampunan atas segala dosa yang telah kita lakukan.

InsyaAllah, usaha untuk jadi baik pada bulan baik ini.

Thanks for reading. See ya!

Sunday, 21 May 2017

Marching Out May

Assalamualaikum.

Hopefully post nie takkan tersadai di draft. Betapa aku benci bila nak post tapi selalu aku lengahkan. Sama ada hilang keinginan nak menaip atau kekeringan idea. Tapi bila dah tutup laptop, baru idea datang. Usaha untuk cuba kuatkan semangat untuk menaip itu ada. Sentiasa ada. Blog diariku. Segalanya aku nak kongsi. Bila ada masa aku baca balik. Gelak ada. Sedih ada. Motivated pun ada. Kematangan itu jelas dilihat dalam setiap post baru aku.

Salam Ahad. Esok Isnin, hari bekerja bagi aku. Sampai Selasa, sebab malamnya aku akan pulang ke kampung untuk menyambut awal Ramadhan di sana. Tinggalkan kesibukkan dan keserabutan aku di sini dan biarkan aku menikmati masa lapang cuti bersama yang tersayang. Bangun bersahur sekali, solat Suboh berjamaah di masjid dan terhibur melihat telatah adik beradikku serta jenaka abah dan mama di rumah. Ya Allah, rindunnya. Haha..

Tinggal beberapa hari lagi nak menyambut kehadiran Ramadhan. Tahun 1438 H. Hari Sabtu merupakan 1 Ramadhan bagi rakyat Malaysia berpuasa. Iklan kurma dan rancangan berbentuk keagamaan mula disiarkan di televisyen walaupun aku banyak habiskan masa dengan laptop dan telefon. Bukan menjadi kebiasaan untuk aku tonton televisyen. Dah lama stop akaun Astro. Itu adalah keputusan yang tepat.

Menjelang Ramadhan nie ada banyak pengharapan aku. Selain bulan memperbanyakkan ibadah dan fokus amal, aku nak cuba untuk menurunkan berat badan. Yep, you heard it right. Aku makin naik berat. Penimbang aku pulak rosak. Jenuh aku cuba tukarkan bateri. Memang tak nampak langsung digit nombor untuk berat. Tengok, penimbang pun elok perli aku. Hahaha.. Jadi, harapnya dalam bulan tue aku boleh kurangkan intake makanan.

Hampir lari dari topik asal aku post.

Perubahan, ternyata perkara yang bukan semua boleh terima dengan redha. Bukan juga untuk aku. Perubahan drastik pulak tue. Pertukaran demi pertukaran staf serta perubahan jadual. Bagi aku, perubahan itu perlu. Drastik juga perlu. Ia buat kita berfikir secara positif dan menyemai sifat toleransi. Kesabaran dan kekuatan. Sampai bila kita nak selesa jika kita tidak pernah diduga. Untuk aku yang pernah selesa dan pernah tidak, perubahan merupakan satu proses pembelajaran.

In-charged aku ditukarkan ke hospital atas faktor kesihatan rakan sejawat. Mereka terkejut dan tidak percaya. Aku pun. Mungkin ingat 'prank' tapi itu realiti. Hadir in-charged baru untuk menggantikan yang lama. Ada yang ok, ada yang ambil masa untuk adapt. Tipu kalau aku kata tak sedih. Tapi itu adalah hakikat, takdir yang Allah tentukan untuk manusia. Bersyukur dan menerima dengan redha. Itu ketentuan Allah.

Jadi, kuatkan semangat untuk menempuh dugaan dan cabaran mendatang.

Thanks for reading this piece. Thank you.

Saturday, 29 April 2017

Thundering Ending April..

Ini muka rabak namanya...
Good day peeps. Semoga dalam keadaan sihat walafiat dan dirahmati Allah sentiasa. Memperingati tentang dosa dan pahala dalam menyelusuri kehidupan seharian sebagai seorang muslim dan hamba hanya kepada Allah Yang Esa.

Assalamualaikum.

It's nearly the end of April. I'm working currently. Bawa laptop siap untuk siapkan borang permohonan untuk sambung belajar. Pengkhususan pos basik pengurusan diabetis. Memandangkan in-charged aku pun dah peringat banyak kali maka hari ini aku ambil peluang untuk isi form dan print yang mana patut.

Sebab esok sampai Selasa aku akan bercuti selama 3 hari. Buat kali pertama aku rasa dalam tempoh aku kerja, aku bercuti pada Hari Buruh. Alhamdulillah. Planning belum ada tapi ada kawan aku cadangkan untuk keluar bercuti. Ke mana? Belum pasti. Mudah-mudahan berjalan lancar. Kalau tak jadi pun aku ok. Sebab boleh luang masa kat rumah. Buat kerja apa yang patut.

Bulan nie memang aku banyak makan. Aku pun tak tahu. Awal April memang aku jaga betul makan. Tengah hari aku skip. Perut berbunyi tapi digestion ok. Sekarang main taram je semua makanan yang ada. Ish.. ish.. ish. Mana misi 10kg? Rasanya hanya tinggal mimpi kot. InsyaAllah, aku taknak janji tapi penurunan berat badan tue akan diusahakan. Dalam masa terdekat. 


It's Sya'ban already? Aku buka jer Beetalk dan terus ada ucapan salam 2 Sya'ban. Sekejap je masa berlalu. Lagi sebulan nak berpuasa. So, boleh sangat la kalau nak slow down intake makanan. Hahaha..

Lawyer case hampir selesai. Tunggu masa settlement jer. Baitulmuslim aku subscribe balik. After all this years. Cari balik calon isteri. Hahaha..

Other than that, semuanya ok kot? Cuma malas tue semakin menjadi-jadi. Hahaha.. kadang tidur tak ingat dunia bila dah pulun kerja sakan. Balik tue menghadap laptop dengan phone lak. Nampak sangat addiction tue.

Maka aku kena kurangkan. Harap ianya bukan kata-kata manis dari mulut sahaja.

Guardians Of The Galaxy Vol 2 adalah epik. 5 bintang bagi aku. Pedulikan mereka dengan ekspektasi tinggi. Sebab filem nie memang bukan untuk mereka. Bagi aku, ok dan superb. Cukup untuk melangkaui jangkaan aku. Padat dan mampat. Mereka yang komen kata plot kurang atau lawak sama yang berulang, mungkin ada yang tak kena pada minat mereka.

Yang penting, siapa yang peminat Marvel, aku amat-amat sarankan. Kudos to James Gunn sebagai direktor filem ini.

Ok, penat celoteh. Asar dah masuk. Hamba mengundurkan diri. Moga tidak lagi tertinggal kunci bilik atas. Leceh lak nak pakai kunci spare in-charged. Kasihan beliau. Hahaha..

Tata. Adieu.

Thursday, 13 April 2017

Muhasabah Diri - Dilema Seorang Muslim...

Keinginan untuk buat post baru di blog amatlah tinggi. Ditambah dengan perkara yang berlaku sejak 2 minggu ini. Sememangnya minggu yang sibuk dan agak stress. Bukan mudah untuk meneruskan hari-hari dengan tenang dan senyum, kerana diri dapat agak bahawa dalam hari itu pastinya dosa akan dilakukan.

Sama ada sikit atau banyak, sedar atau tidak. Itulah kepayahan diri aku alami sekarang. Menjadi seorang muslim yang baik dan seorang manusia yang memahami manusia yang lain.

Aku dah lama tak balik kampung. Bekerja dari Mac sehingga hari ini. Minggu ini aku buat kerja lebih memandangkan kawan aku menduduki peperiksaan untuk semester ijazah dia.

It's a give and take. Kerja alhamdulillah biarpun hectic dengan pesakit tapi masih lagi gagah meneruskan jam-jam kerja dengan jayanya. Mungkin akan balik kampung juga dalam pertengahan bulan nie. Sebab hujung bulan nie aku ada urusan mahkamah.

Tipulah kalau kata tak tertekan dengan pesakit, staf dan pelbagai urusan yang nak diselesaikan pada masa yang ditetapkan. Bagi aku setakat nie ok. Boleh lagi bertahan semampu mungkin. Balik pun siapkan diri dan tidur. Esok sambung balik kerja. Mujur kerja aku mula pukul 10.00 pagi. 12 jam kerja seharian, boleh agak la macam-macam benda berlaku. Hahahaha..

Aku banyak habiskan masa dengan Beetalk. Kononnya mencari jodoh. Cari soulmate la katanya. Macam-macam jenis orang aku jumpa kat sini. Ada yang jenis warak, ada yang nak yang setia, ada yang sukakan lelaki chubby.

Now, everytime aku klik kat profile Beetalk orang, secara terus aku leh nampak future aku macam mana kalau berkahwin dengan orang macam nie. Walaupun ianya kebarangkalian tapi aku tak mahu ambil risiko.

Sememangnya tanggungjawab lelaki adalah untuk membimbing isteri. Bila suami itu sendiri masih cuba perbaiki diri, agak kau boleh ke dia bimbing zaujah dia? InsyaAllah boleh kan? 

Pada pendapat aku, biar diri aku ini berubah perlahan ke arah lebih baik dengan perlahan lahan. Aku masih mencari erti diri ini. Seronok bila ingat balik zaman sekolah menengah di mana diri benar-benar ikhlas dalam ibadah dan beramal kepada Allah, walaupun dipaksa. Sebab terbit diri ini rasa gembira dan tenang dalam amal.

Bila dah dewasa, dosa pahala kita boleh hitung sendiri. Dosa itu tanpa henti ia akan berlaku sama ada sedar atau tidak. Amal dan ibadah itu dilakukan tapi ia sering kali terhakis dek fitnah, mengata orang dan memperlekehkan manusia.

Jahatnya mulut manusia dek ikut nafsu yang beria berkata semuanya betul. Bagai diri tiada salah. See? Struggle aku dengan benda hari demi hari. Allah jer tahu betapa aku ingin hentikan semua ini.

Astaghfirullah...

Same as typing this blog, I need to be careful in selecting my words. Ikutkan hati semua diluahkan. Namun peribadi individu, perangai dan segala keburukannya takkan aku nak kongsi di sini. Cukuplah sebagai pengajaran bagi diri untuk berubah. Supaya tidak berperangai sebegitu.

Zaman sekarang semuanya ingin ditunjuk. Ingin dikongsi agar menjadi 'viral'. Sama ada yang baik atau yang buruk. Syaitan mudah untuk beri manusia leka dengan semua berita yang didengar tanpa diselidiki, membangkitkan rasa cemburu dengan nikmat yang dikongsi, mewujudkan rasa riak dan takabur dengan setiap pemberian agar dipertunjukkan serta paling dahsyat bagi aku, menyuburkan rasa cinta dunia kepada manusia agar mereka leka dalam mencari saham akhirah.

Itu termasuk aku.

Jadi, saat aku berfikir panjang menaip post ini, bolehkah diri untuk tidak terjebak lagi dengan trend dunia? Tidak melihat telefon untuk notifikasi baru atau post baru? Bolehkah diri meluangkan masa yang ada untuk menatap ayat-ayat Al-Quran di telefon? Mendengar tazkirah tentang hari Qiamat dan peringatan diri?

Kuatkah iman aku? Kuatkah diri untuk meneruskan legasi Rasulullah. Moga Allah permudahkan. Kerna aku hanya bergantung padaNya saat iman rapuh dan diri ditenggelami nafsu serakah dan hasutan syaitan. Kerna diri terkapai dalam lautan dunia yang menjanjikan segalanya. Sedangkan layar iman itu nyata lebih indah menuju ke destinasi syurga abadi.

Dengan dayungan keikhlasan dan ketaqwaan. Penyerahan diri hanya pada Allah Yang Esa.

Jom. Berubah.